Saturday, August 12, 2017

Perayaan, Protes sebagai Kenyatta Dipilih kembali sebagai Presiden Kenya

Pendukung incumbent Presiden Uhuru Kenyatta merayakannya setelah dia mengumumkan pemenang pemilihan presiden di Nairobi.
NAIROBI, KENYA - Perayaan dan demonstrasi marah meletus di Kenya setelah Presiden Suharto Uhuru Kenyatta dinyatakan sebagai pemenang dalam pemilihan presiden.

Kerusuhan pecah Jumat malam di kubu kandidat oposisi Raila Odinga.

Leonard Katana, seorang komandan polisi regional, mengatakan kepada Associated Press pada hari Sabtu bahwa polisi menembak dan membunuh dua orang selama kerusuhan di pinggiran Kisumu, sebuah kota di mana Odinga memiliki dukungan kuat. Katana mengatakan lima orang lainnya terluka oleh tembakan di Kisumu.

Tembakan senjata terdengar di daerah kumuh terbesar di Nairobi, Kibera, dan juga di daerah miskin lainnya di ibu kota dan di kota barat Kisumu. Saksi mata mengatakan polisi menembakkan gas air mata di perkampungan Nairboi Mathare dan mengatakan bahwa helikopter polisi terbang di atas kepala. Seorang fotografer AP melihat polisi menembak secara langsung di daerah Mathare.

Pemandangan sangat berbeda dengan kubu Presiden Kenyatta, di mana pendukung turun ke jalan dengan vuvuzela dan bendera, menyambut baik hasil pemilihan.

Hasil Pemilihan Di Umumkan

Jumat malam, sebuah ruangan yang hampir penuh dengan para pemantau pemilu, pejabat, wartawan, politisi, agen politik dan petugas pemilihan berkumpul untuk mendengar komisi pemilihan Kenya mengumumkan bahwa Kenyatta yang berkuasa telah memenangkan kontes kepresidenan, mengalahkan Odinga.

"Setelah memenuhi persyaratan undang-undang dan mengumpulkan 8.203.290 suara, mewakili 54,27 persen suara dan 25 persen di 35 negara bagian, oleh karena itu saya ingin menyatakan kepada Uhuru Kenyatta yang terhormat sebagai presiden terpilih dan terhormat William Ruto sebagai wakil presiden terpilih," Ketua pemilihan Wafula Chebukati mengatakan.

Chebukati mengumumkan bahwa Odinga mengumpulkan 6.762.223 suara, yang memberinya 44,74 persen suara keseluruhan. Dia juga menerima setidaknya 25 persen suara di 29 negara bagian.

Hasil komisi pemilihan menunjukkan kira-kira 79 persen jumlah pemilih, dengan lebih dari 15 juta pemilih pemilih yang mendapat suara lebih dari 19,6 juta.

Pemenang pemilihan presiden harus menerima 50 persen dari semua suara, dan 25 persen atau lebih suara di setidaknya 25 dari 47 negara di Kenya. Jika tidak ada kandidat yang mencapai ambang batas itu, sebuah run-off akan terjadi.

Uhuru Kenyatta berbicara kepada orang banyak setelah pengumuman dalam pemilihan presiden di Center di Bomas, Nairobi, Kenya
Tak lama setelah pengumuman tersebut, Kenyatta dan Ruto mengadopsi pendekatan mendamaikan terhadap oposisi.

"Seperti halnya kompetisi apapun, selalu ada pemenang dan akan ada pecundang, tapi kita semua termasuk dalam satu negara besar bernama Kenya, dan saya memperpanjang sebuah persahabatan, saya memperpanjang kerja sama, saya memperpanjang kerja sama, Mengetahui sepenuhnya bahwa negara ini membutuhkan kita semua untuk bersama-sama agar kita bisa sukses. Dan orang Kenya ingin kita berhasil, "kata Kenyatta.

Koalisi Overseas National Alliance (NASA) Odinga, bagaimanapun, pada hari Jumat sore menolak pengumuman yang tertunda tersebut, dengan mengatakan bahwa mereka hanya akan menerima hasilnya jika mereka diberi akses ke data dari situs IEBC. Mereka berdiri dengan klaim mereka bahwa jaringan komputer komisi pemilihan diretas.

Pada hari Kamis, kepala komisi pemilihan memastikan bahwa ada upaya untuk meretas sistem setelah pemungutan suara, namun dia mengatakan bahwa upaya tersebut gagal.

Pihak oposisi mengatakan bahwa jumlahnya menunjukkan Odinga mengalahkan Kenyatta dengan selisih lebih dari 600.000 suara.

WATCH: Uhuru Kenyatta Mengumumkan Pemenang Pemilihan Kenya

video


"Sebagai sebuah komisi, mereka memutuskan, mereka ingin membuat sebuah deklarasi, dan oleh karena itu, kami mengatakan bahwa kita tidak akan berpesta dengannya, masalah kita belum ditangani, jadi NASA, kita tidak akan melakukan apapun. Berpesta dengan proses yang akan mereka buat, "kata Musalia Mudavadi, pemimpin koalisi oposisi NASA, sebelum pengumuman komisi pemilihan. Sebuah pernyataan Perserikatan Bangsa-Bangsa berbunyi, "Saya mengucapkan selamat kepada rakyat Kenya atas hak demokratis mereka dalam berpartisipasi secara aktif dan damai" dalam pemilihan. Pernyataan tersebut juga "mengucapkan selamat kepada IEBC atas semua upaya terpuji dalam mengatur dan melaksanakan pemilihan ini." Pemilu tersebut diadakan pada hari Selasa, dan para pejabat menghabiskan tiga hari berikutnya untuk memastikan bahwa transmisi hasil elektronik sesuai dengan angka resmi yang ditandatangani oleh petugas pemungutan suara dan agen partai politik sebelum membuat pengumuman akhir.