Feb 14, 2015

Indah hanya impian_short story_part 1

“Mama, okey ke ni? Jomlah Dekla hantar ke klinik.” Najla yang sedang memicit kepala ibu saudaranya, mulai resah apabila melihat wajah wanita itu kian pucat.

“Sikit aje ni. Esok ajelah pergi. Dah malam-malam ni tak ada klinik buka.” balas Zuhairah dengan mata terpejam. Tekak yang masih terasa mual sejak petang tadi, cuba ditahan.

“Mama, kita carilah klinik 24 jam. Mesti ada dekat area rumah mama ni. Semalam, Dekla ada nampak klinik baru dekat sebelah Seven E tu.” Najla merujuk kepada bangunan kedai dua tingkat yang berhampiran dengan kawasan perumahan ibu saudaranya itu.

“Masa balik tadi, mama tak nampak pun buka? Belum buka tu..”

“Alah mama. Kita try ajelah. Agaknya mama ada salah makan agaknya lunch tadi. Berapa kali dah Dekla ingatkan, jangan makan sembarangan.” Najla mula membebel.

Sejak kecil lagi dia dijaga dan dibesarkan oleh ibu saudaranya itu bersama arwah nenek walaupun dia masih punya ibu bapa sendiri. Kata ibu, ibu saudaranya itu yang beria-ia mahu menjaganya hingga sanggup menjadi ibu susuan.

“Mama, kita pergi ya? Dekla ambilkan beg mama.” pujuk Najla lagi sebelum bingkas. Mencapai apa yang patut buat keperluan ibu saudaranya dan dibawa masuk ke dalam kereta. Perlahan-lahan dia memapah Zuhairah hingga ke dalam kereta.

“Dekla boleh ke drive ni?”

“Boleh mama. Insya-Allah. Bukan manual.” Najla bersedia untuk memandu walaupun sudah tiga tahun dia tidak menyentuh stereng kereta. Tiga tahun dia belajar di negara orang, pengangkutan awam sahaja yang menjadi pilihan.

CRV yang dipandu, perlahan-lahan menyusuri lorong kedai yang dimaksudkan tadi.

“Tu, buka mama!” ujar Najla sebaik ternampak seorang dua susuk tubuh yang keluar dari klinik baharu itu. Kereta diberhentikan di petak parkir yang ada.

“Mama, boleh jalan ke tak ni? Kalau tak, mama tunggu sekejap, Dekla ambil wheel chair. Mama tunggu.” Najla terus berlalu keluar. Tidak pun sampai seminit, gadis itu kembali dengan kerusi roda hak milik klinik.

Perlahan-perlahan dia membantu Zuhairah untuk duduk di atas kerusi roda sebelum menolak wanita itu hingga ke muka pintu klinik. Sudah menanti seorang pembantu di situ.

“Mama masuk dulu. Kejap lagi Dekla datang. Dekla nak daftar nama mama kejap.” kata Dekla sebelum menyerahkan ibu saudaranya kepada pembantu yang ada.

Sementara Zuhaira yang sudah tidak bermaya, tidak pun meluahkan sebarang bantahan. Hanya mengikut apa yang diarahkan oleh gadis tadi.

Sebaik tiba di sebuah bilik rawatan, dalam pandangan yang kabur dia masih dapat mengenal pasti akan doktor bersama seorang pembantu yang sedia membantu. Keadaan kepala yang kian memberat sejak tadi menyebabkan pandangan yang kabur tidak dapat mengecam wajah-wajah yang ada di hadapan matanya kini. Apa yang pasti, dia hanya menurut akan arahan yang sampai di pendengaran hinggalah akhirnya dia tidak sedarkan diri sebaik tubuh dibaringkan di atas katil rawatan. Sudah tidak terdengar lagi suara orang-orang yang sedang bercakap.

…………..

Kelopak mata perlahan-lahan terangkat apabila terasa ada cahaya terang menerobos masuk. Perlahan-lahan dia menggerakkan tubuh yang terasa lesu. Sebelah tangan terasa sakit dek dicucuk jarum yang menyambungkan tiub jernih berisi air. Sedarlah kini di mana dia berada dan kembali mengingati apa yang telah berlaku.

“Dekla.” Kepala anak saudaranya yang tertidur di tepi katil itu diusap lembut.

Najla terpisat-pisat bangun. Terpejam celik mata melihat ke arah jam di pergelangan tangannya. Hampir tiga jam dia terlena di situ sementara menanti ibu saudaranya tersedar tadi.

“Mama tak ada apa-apa ke?” Soalnya sambil meraba dahi Zuhairah.

“Sikit aje Dekla. Jomlah kita balik,” Zuhairah cuba menegakkan tubuh perlahan-lahan walaupun dengan kepala yang masih terasa berat.

“Hesy! Mama ni.. doktor belum bagi mama baliklah,” balas Najla seraya membantu ibu saudaranya itu duduk dengan selesa.

“Mama dah okey ni. Jomlah kita balik Dekla,” pujuk Zuhairah lagi yang rasa tidak cukup selesa berada di situ. Dan sememangnya klinik atau hospital akan menjadi pilihan terakhir jika dia sakit. Sungguh dia tidak suka akan bau ubat yang begitu kuat menusuk ke rongga hidung.

“Mama ni…” Terhenti kata-katanya apabila pintu bilik terkuak. Muncul seraut wajah berkaca mata di situ bersama secebis senyum yang cukup mendamaikan buat mata yang memandang.

“Doktor Zafran. Tengok mama saya ni. Dia dah nak balik,” adu Najla terus.

Zafran tersenyum. Wajah yang sudah terlalu lama tidak menjamu ruang matanya itu, direnung bersama debar halus yang sedikit pun tidak surut sejak terpandang akan wajah itu tadi.

“Zuhairah.” Punggung dilabuhkan di hujung katil.

“Er… Abang..” Bergetar bibirnya menyebut sebaris nama yang tidak pernah terpadam dalam ruang hatinya walau sedetik pun. Cuma sebaris nama itu tidak lagi muncul di bibirnya sejak peristiwa 18 tahun lalu.

****
18 tahun lalu..

“Zu terima apa pun keputusan abang..”

“Zu!” Zafran merengus kasar. Hampa dengan jawapan yang didengari daripada mulut si kekasih hati.
“Apa yang Zu boleh buat bang… Mungkin kita tak ada jodoh. Zu terima apa pun keputusan yang abang buat.” Zuhairah menyeka lagi air mata yang menitis.

Dia pasrah dengan ketentuan yang telah ditetapkan oleh-Nya. Mana mungkin dia dapat melawan takdir andai impian yang dianyam, tidak seindah yang diharapkan.

“Zu! Zu sedar tak apa yang Zu cakap ni?! Zu sedar tak?! Abang akan kahwin dengan orang lain! Bukan dengan Zu!!” Makin meninggi suara Zafran menahan rasa di hati. Terlalu berat keputusan yang harus diambil apabila terpaksa menggadaikan cinta yang disulam sejak di bangku sekolah itu bakal berakhir tanpa sempat menikmati keindahan hidup bersama.

“Habis abang nak Zu buat apa?! Abang nak kita nikah dekat Siam?!” tingkah Zuhairah sama tinggi.

“Zu… Zu tahu abang sayangkan Zu, cintakan Zu selama ni kan? Macam mana abang nak terima orang lain, orang yang abang tak kenal, yang abang tak pernah sayang, tak pernah cinta nak hidup dengan abang, nak ganti tempat Zu!” Luah Zafran lagi dengan keserabutan yang melanda.

Zuhairah pandang wajah Zafran yang jelas kusut. Dia tahu lelaki itu sukar untuk membuat pilihan antara cinta dan ibu bapa. Salah satunya mesti dikorbankan dan pasti salah satunya itu terpaksa menanggung derita di hati.

“Abang…” sayu dia menyeru panggilan Zafran yang sudah sebati di bibirnya sejak dahulu lagi.

“Zu pun sayang abang. Sampai bila-bila. Takkan ada sesiapa yang dapat ganti tempat abang dalam hidup Zu. Tapi abang..” Diseka lagi air jernih yang semakin laju meluruh ke pipinya. “Zu tak nak abang jadi anak derhaka. Dan Zu takkan nikah tanpa restu mak ayah kita. Sebab tu, Zu reda kalau abang terima pilihan mak ayah abang. Zu tahu Dahlia mampu membahagiakan abang lebih dari apa yang pernah Zu buat selama ni. Dahlia lebih memerlukan abang daripada Zu. Abang terimalah Dahlia bang… Dahlia perlukan bimbingan abang…” Dia cuba memujuk hati lelaki itu walaupun hati sendiri parah terluka dengan apa yang berlaku.

Zafran ketap kuat bibirnya. Wajah Zuhairah yang lencun dipandang geram. Terlalu geram hingga tidak mampu diluahkan. Sudahnya, rambut yang tersisir kemas menjadi mangsanya. Dia benar-benar buntu dengan keputusan yang bakal dibuat kerana ia akan merubah segala-galanya kini.

“Abang… Zu takkan marah, takkan dendam sikit pun dengan abang. Zu terima semua ni. Kita tak tahu jodoh yang Dia dah tetapkan untuk kita kan? Kita hanya mampu merancang bang.. Tapi Dia, sebaik-baik penentu. Zu yakin, semua yang jadi ni mungkin yang terbaik untuk kita,” sambung Zuhairah lagi sedikit tenang berbanding tadi. Dia harus terus berlapang dada berhadapan dengan apa yang berlaku.

“Terbaik untuk kita Zu cakap?” rengus Zafran bersama senyum tepi. “Mungkin terbaik untuk abang, untuk family abang… Tapi Zu? Baik untuk Zu?!” Dipandang tajam wajah keruh si kekasih hati.

Zuhairah berusaha mengukir senyum walaupun terlalu sukar. Air jernih yang cuba mengalir lagi cepat-cepat diseka.

“Insya-Allah. Ni yang terbaik untuk Zu. Zu terima abang…” balasnya perlahan bersama ruang dada yang terasa sempit dek kata-kata yang memakan dirinya sendiri. Bibirnya mungkin sahaja mampu menipu, namun hati… Allah yang lebih tahu.

Zafran merengus lagi bersama senyuman yang kian melebar. Air jernih yang kian memberat di pelupuk mata, diseka cepat daripada berguguran. Terlalu perit apa yang ditanggung kini.

“Kalau itulah kata Zu, abang akan terima Dahlia. Abang akan letakkan Dahlia dalam hati abang, macam mana abang pernah letakkan Zu selama ni. Lepas ni, abang harap kita takkan jumpa lagi. Abang doakan Zu bahagia dengan sesiapa pun yang dapat gantikan tempat abang selama ni. Abang tahu Zu lebih kuat dari abang untuk lalui semua ni kan? Lupakan semua kenangan yang pernah kita ciptakan selama ni. Sayang jagalah diri baik-baik.. Abang takkan ada lagi lepas ni untuk Zu… Assalamualaikum..” Zafran terus berpaling bersama hati yang luluh. Berlalu meninggalkan Zuhairah yang menangis pilu di atas batu yang pernah menjadi saksi percintaan mereka selama ini.

*****
“Mama…” takut-takut Najla menyentuh bahu Zuhairah yang duduk termenung di tepi kolam renang sebelah bilik utama itu.

Seminggu berlalu selepas sembuh dari keracunan makanan, ibu saudaranya lebih banyak termenung dan duduk sendirian. Lebih suka mengasingkan diri hinggakan dia tidak tahu apa yang perlu dilakukan. Semua gara-gara pertemuan kembali cinta hati tidak kesampaian, Dr. Zafran Adha. Dan hanya kerana lelaki itu juga, ibu saudaranya memilih untuk hidup membujang hingga kini. Ramai lelaki yang mencuba nasib. Namun tiada seorang pun yang berjaya meruntuhkan keutuhan cinta yang pernah ada dalam hati mama selama ini.  

“Mama… janganlah macam ni.” Punggung dilabuhkan di sisi ibu saudaranya itu.

Zuhairah ukir senyum nipis. Tangan anak saudaranya itu ditarik agar sama-sama duduk di tepi kolam tersebut.

“Mama okeyla. Apa yang Dekla risau sangat ni, hm?” Dicuit hujung hidung mancung Najla.

“Mana Dekla tak risau. Dekla tak sukalah mama macam ni. Sudahlah ma.. Mama kan ada Dekla. Tak payahlah ingat lagi fasal tu.” Berusaha Najla memujuk kerana risau akan tahap kesihatan wanita yang pernah menyusukannya itu.

“Siapa kata mama ingat fasal tu? Mama penat ajelah sayang..” Zuhairah elus pipi mungil Najla. Senang hatinya apabila ada lagi yang mahu mengambil berat akan keadaan diri.

“Tipu! Mama ingat, Dekla tak tahu apa yang mama fikir? Mama jadi macam ni sebab Dr. Zafran kan?” selar Najla sedikit geram.

Zuhairah hela nafas panjang. Wajah dihalakan ke arah kolam renang yang sentiasa tenang.

“Dia nak jumpa mama,” luahnya perlahan. Hal itu yang merunsingkannya sejak seminggu lalu. Cukuplah dengan pertemuan yang tidak pernah dijangka itu. Dia tidak mahu mencipta sebarang pertemuan lagi. Sejarah 18 tahun dulu, sudah lama dikuburkan. Tidak mahu ia dicungkil kembali.

“Habis tu, mama setuju nak jumpa dia? Dekla tak izinkan! Cukuplah apa yang dia dah buat pada mama dulu. Dekla tak nak mama harap apa-apa pun lagi dengan dia! Dekla tak suka!” Najla meluahkan rasa tidak senangnya.

“Hey..” Dicuit lagi batang hidung anak saudaranya itu. “Mama belum pun jumpa dia, sayang..” Zuhairah tercuit hati melihat wajah cemberut Najla.

“Habis tu, kenapa mama nak pening-peningkan kepala fikir fasal dia lagi? Sudahlah ma… Ramai lagi lelaki baik dekat luar tu. Bos baru mama tu pun ada. Lagi hot dari Dr. Zafran tu tau.”

“Amboi… Encik Izzat tu mama dah anggap macam adik mama tau. Tak sesuai untuk mama. Untuk Dekla, maybe yes.” Zuhairah sengaja mengusik gadis itu demi melupakan seketika perihal Zafran yang menagih pertemuan baru di antara mereka.

“Hesy! Dekla pulak. Dekla belum nak kahwin la ma. Dekla cuma akan kahwin bila mama kahwin. Full stop!” Najla tegas dengan keputusannya. Sungguh sejak dahulu, itulah tekadnya kerana risau akan keselamatan diri Zuhairah tinggal keseorangan  sebaik dia melanjutkan pelajaran. Dan sekembalinya dia ke tanah air, hanyalah mahu membahagiakan Zuhairah yang sudah banyak berkorban demi kejayaannya hari ini.

“Oh… maknanya, kalau mama tak kahwin, Dekla pun takkan kahwin. Macam tu?”

“Yup!” Najla cukup yakin dengan keputusan yang dibuat.

“Kalau ibu dengan ayah dah carikan calon untuk Dekla macam mana?” Sengaja Zuhairah menduga pula.

“Dekla tolak ajelah!”

Zuhairah menggeleng perlahan. “Kalau macam tu, Dekla pergi duduk dengan ibu, dengan ayah. Mama tak nak, ibu ayah Dekla marahkan mama sebab ajar Dekla jadi macam mama,” balasnya sebelum bingkas menyebabkan Najla terus terkedu.

******
Peluh yang merenik di dahi diseka perlahan bersama helaan panjang. Membuang lelah yang ada kerana sepanjang hari itu dia mengemaskan bilik stor. Terlalu banyak barang yang tidak diperlukan lagi.

“Ma, dalam ni..” Najla yang turut sama mengerah keringat membantu, terhenti saat dia membuka salah satu kotak bertanda pangkah merah yang diturunkan dari atas almari. Wajah mamanya dipandang.

“Apa?” Zuhairah yang berkerut datang menghampiri. Dan saat mata ternampak akan segala isi dalam kotak tersebut, hati dilambung satu perasaan yang cukup lama tidak menjengah hati. Lekas-lekas dia mengawal riak. Penutup kotak dicapai sebelum kotak tersebut terus dibawa keluar.  

Najla yang memandang pelik terus membuntuti langkah ibu saudaranya itu. “Mama..”

Dia terpandang akan sekeping gambar seorang lelaki yang sedang dipegang oleh Zuhairah. Dia cukup kenal lelaki itu.

“Tak payah ingat lagilah lelaki tak guna macam ni ma!” Tanpa isyarat gambar itu dirampas lalu dimasukkan ke dalam kotak tadi kembali. Dia cukup tidak suka melihat wajah mamanya yang keruh begitu.

“Siapa kata mama ingat dia lagi?” Zuhairah cuba membohongi walaupun pelupuk mata mulai terasa hangat.

“Kalau mama tak ingat, kenapa kotak ni boleh ada dalam stor? Buat apa simpan lagi kenangan yang pernah hancurkan hati mama dulu?”

Zuhairah hela nafas panjang. Kotak yang dipegang oleh anak angkatnya itu, dipandang lama. “Mama terlupa nak buang. Dekla boleh buang semua ni. Mama dah tak nak.” itu yang terluah bersama senyum hambar yang tersungging. Kalaulah anaknya itu tahu apa yang masih tersimpan kemas dalam hatinya kini…

Najla yang memerhati, mulai rasa serba salah pula. Bibir dikemam seketika sebelum kotak yang dipegang, diletakkan di tepi pintu dapur itu. Langkah dibawa ke dalam rumah mencari kelibat mamanya tadi.

“Ma..”

Zuhairah yang kembali mengemaskan stor, beriak cukup tenang. Cuba disembunyikan sebaik mungkin kesedihan yang bersarang.

“Mama pergilah jumpa Dr Zafran tu. Agaknya dia ada benda peting nak cakap dengan mama..” ucap Najla perlahan walaupun terasa berat. Dia hanya mahu melihat sinar kebahagian yang terlakar di wajah ibu susuannya itu.

“Eh, bukan hari tu Dekla tak izinkan mama pergi? Kenapa tiba-tiba dia yang suruh ni?” Zuhairah lirik senyum tepi.

“Okey! Fine! Memang Dekla tak suka! Sangat tak suka mama jumpa ‘papa’ tak jadi Dekla tu!” jujur dia mengakui. “Dekla tak nak tengok mama muram durjana macam sekarang ni. Mama ingat, Dekla tak tahu yang mama buat-buat happy aje lepas jumpa dekat klinik hari tu kan?”

Zuhairah senyum nipis. “Siapa kata mama MURAM DURJANA tu?” Sengaja ditekan dua perkataan tersebut. Bukan dia tidak tahu, anak angkatnya itu gemar benar menukar penggunaan perkataan bahasa Melayu sesuka hati.

“Mama tak payahlah tipu Dekla. Dekla bukan duduk dengan mama semalam. Dekla tahu..” panjang muncung Najla.

“Apa yang Dekla tahu?” Zuhairah angkat kening sebelah.

“Kalau bukan sebab Dr. Zafran tu, mama mesti dah kahwin dari dulu lagi. Mesti mama dah ada anak lain yang boleh temankan mama masa Dekla tak ada.” Sedikit lirih Najla membalas.

Zuhairah senyum lagi. Tubuh Najla didekati lalu dibawa dalam pelukan. Diusap penuh kasih belakang tubuh gadis itu. “Dekla tahu fasal takdir kan? Siapa kita nak lawan takdir yang Dia dah tulis, sayang.. Sayang tahukan, mama pun tak mintak semua ni jadi.. Apa yang mama buat selama ni, mama reda dengan apa yang jadi. Mama yakin, ini yang terbaik untuk mama dengan Dr Zafran.” Lembut dia memujuk.

“Habis tu, mama nak jumpa dia jugaklah ni?” Najla lerai pelukan.

“Eh, tadi bukan Dekla izinkan?”

“Dengan satu syarat.” Najla tunjuk jari telunjuk.

“Apa dia?”

“Dekla nak ikut.”

“Eh?”


“Tak peduli! Dekla nak ikut jugak!” Najla berkeras demi keselamatan wanita yang terlalu disayangi. 

................



~ next part boleh baca di group nanti. TQ. ;)