Nov 23, 2014

YTPK_bab 12

“Ehem..”

Sufiya terus menoleh sebaik mendengar dehaman di tepi telinganya. Kemudian, mata melingas mencari bayang Zafiq dan Ety. Bibir diketap apabila bayang yang dicari tidak ditemui. Tidak perlu diteka kenapa si bagus-bagus boleh wujud di pasar raya itu dengan tiba-tiba.

“Dia orang pergi butik dekat sana kejap.”

Sufiya terlongo.

“Tak payahlah buat muka terkejut sangat. Kan aku ada. Biar aku teman kau ya?” Selamba Yusran mengambil alih troli barang dari tangan gadis itu. “Jom.”

“Kejap!” Troli yang ditolak Yusran, ditahan.

“Kau buat apa dekat sini? Apa motif kau nak ada dekat sini sebenarnya?” Bertalu-talu soalan keluar dari bibir Sufiya. Hati masih gagal menerima akan kehadiran Yusran dengan tiba-tiba sedangkan tadi, dia bersama Zafiq dan Ety.

Yusran labuhkan senyum. “Kebetulan,” senang dia membalas.

“Kebetulan?” Mata Sufiya sudah membulat.

“Kau jangan buat mata bulat-bulat macam tu. Dah la kau bulat. Berbulat-bulat nanti,” usik Yusran bersama sengihan. Namun dalam hati, sudah melambung  memuji kecomelan wajah gebu yang mula kemerah-merahan itu.

Sufiya tahan hati.

“Tak ada yang mustahil dalam dunia ni kan? Apa yang peliknya aku boleh ada dekat sini. Suka aku la nak ada dekat mana-mana pun kan?” Yusran tabur senyum lagi. Kalau bukan kerana Zafiq, jangan harap mereka akan bertemu di situ.

“Memanglah tak ada yang mustahil kau ada dekat sini. Tapi kalau dengan kau, banyak yang mustahil pada aku.” Wajah Sufiya berkerut-kerut memikirkan tujuan lelaki itu.

“Afni Sufiya, please.. Aku datang sini bukan nak cari gaduh. Aku cuma nak temankan kau aje. Zafiq mesti sibuk berkepit dengan tunang dia tu aje kan? So, aku temankan kaulah. Aku pun terlebih free hari ni. Balik nanti pun aku hantar. Jangan risau. Lagi pun Zafiq nak pergi test baju pengantin lepas ni kan? Dia tak nak kau bosan tunggu lama nanti.” Entah apa-apa alasan Yusran lemparkan lantas menolak troli tadi menyebabkan kian bertambah kerutan di wajah gadis itu. Dalam tidak punya pilihan, pelbagai persoalan yang berlegar dalam kepalanya.

“Kau kenapa tiba-tiba baik hati nak temankan aku bagai? Bukan selama ni, kau benci nak tengok muka aku? Atau ada kaki fius dalam kepala kau patah sekali masa jari kau patah hari tu?” hambur Sufiya terus sambil mengerling jari kelengkeng lelaki itu.

“Manusia berubah, Pia..” tenang Yusran membalas sambil mengerling Sufiya yang berjalan di sisinya. Dia sendiri tidak faham dengan hatinya. Kenapa wajah gebu itu juga yang berjaya menggamit perasaan halus yang pernah ditanam dahulu. Lebih-lebih lagi apabila memikirkan gadis itu sudah berteman.

Sufiya terdiam. Mana mungkin dia menafikan fitrah manusia yang satu itu. Namun perhatiannya kini bukan pada kata-kata Yusran. Sebaliknya keadaan jari kelengkeng lelaki itu lebih menarik perhatian. Baru beberapa hari lepas mereka bertemu di rumah Izhar, jari tersebut masih berbalut. “Jari kau dah elok ke?” terpacul soalan itu bersama kerutan.

“Belum.”

Sekali Sufiya menahan troli yang ditolak oleh Yusran. Lalu, selamba dia menarik tangan lelaki itu dan dibelek penuh minat. “Kalau belum, kenapa dah tak berbalut ni? Kau tak risau kalau lambat sembuh ke?” ujarnya tanpa sedar akan renungan Yusran.

“Ehem ehem.” Yusran angkat kening beberapa kali sambil memberi isyarat mata saat renungan mereka berlaga.

“Apa?” Sufiya turut angkat kening. Masih belum sedar apa yang dilakukan.

“Sekali aku pegang, aku takkan lepas nanti, Pia..” Yusran mula ukir senyum nakal menyebabkan tangannya terus terlepas. Sufiya pula terus menonong jalan ke hadapan tanpa menoleh lagi. Hati menyumpah sendiri dengan kealpaan diri.

“Tahu takut..” Yusran sengih sendiri bersama taman hati yang berlagu indah.

“Lain kali, jangan berani-berani nak goda anak teruna orang. Nanti kena tuduh mencabul, kau dah bersedia nak bertanggungjawab ke?” Bisikan yang menyapa di tepi telinga menyebabkan Sufiya tidak berani berpaling. Tidak perlu meneka suara garau yang menyapa kerana degup jantungnya sudah tidak kena temponya.

“A..aku tak sengaja la.. Ingat aku suka-suka ke nak cabul anak teruna orang!” jawabnya mempertahankan diri tanpa berpaling. Krim cheese yang diambil dari rak berhawa dingin terus diletakkan ke dalam troli. Serba tidak kena jadinya.

Yusran menahan tawa. “Kalau jadi apa-apa tadi, aku memang suruh kau bertanggungjawab. Aku tak kira. Pasal jari aku ni pun, aku belum tuntut ganti rugi.” Senyum dileretkan.

Sufiya berpaling dengan mata yang mengecil. Terasa mahu ditelan hidup-hidup lelaki itu menyebabkan perasaan malu terus hilang. “Ada aje kau nak kenakan aku kan?” balasnya tertahan.

Yusran sengih. “Ala… bukan ganti rugi banyak pun. Cukup kalau kau belanja aku lunch hari ni. Breakfast pun aku tak sempat tadi. Lapar ni. Kesiaannn aku..” Pura-pura dia membuat riak simpati. Sengaja mengambil peluang untuk berlamaan lagi memandangkan bukan senang mereka bertemu jika tidak dia berusaha mencari sebab.

“Kau ni kan..” Sufiya ketap bibir.

“Kau dah tak ada nak cari barang lagi kan? Jom pergi makan!” Dengan selamba Yusran terus menolak troli ke kaunter pembayaran menyebabkan Sufiya yang menahan geram, tidak sempat menghalang.

…………….

Senyum terhias lebar sebaik hidangan yang dipesan, terhidang di atas meja.

“Jom makan!” Dengan senang hati Sufiya bersorak kecil sambil mencapai sudu dan garfu.

“Oi!”

Tangannya terhenti apabila tiba-tiba diketuk dengan sudu. Wajah terus diangkat.

“Kenapa?”

“Kau letak dulu sudu, garfu tu. Baca doa makannya tidak, kau nak pakai bedal aje,” tegur Yusran dengan wajah serius walaupun hati tetap dicuit lucu melihat muka teruja Sufiya dengan makanan yang terhidang. Entah siapa yang lapar sekarang ini pun dia tidak tahu.

Sufiya menceber namun tetap patuh.

Good girl!” Selamba Yusran gosok kepala Sufiya persis anak kecil dengan sengihan sebelum dia menadah tangan untuk membaca doa.

Sufiya hanya mampu menahan hati. Mujur mereka di tempat awam. Jika tidak, tangan lelaki itu pula sudah pasti diketuk sekuat hati kerana selamba menyentuh kepalanya walaupun masih berlapik.

“Okey. Sekarang baru boleh makan,” ujar Yusran sebaik meraup dua tapak tangannya ke muka. Senyum manis dilakarkan buat gadis di hadapannya itu.

“Senyum-senyum. Ingat kacak la tu!” ejek Sufiya geram. Sejak keluar dari pasar raya tadi, memang tidak lekang senyuman di bibir lelaki itu. Entah apa yang menggembirakan hati, dia sendiri tidak pasti.

“Tak kacak, tiga orang awek dekat meja belakang kau tu takkan jeling-jeling aku dari tadi,” balas Yusran bersama sengihan.

Sufiya mencebik sebelum terus menoleh ke belakang. Tiga gadis muda berskirt paras lutut sedang  menjual senyum ke arah Yusran. Gatal!

“Budak tak cukup umur macam tu pun, kau nak try eh? Kesian!” sindirnya sedikit geram. Meluat melihat tiga gadis tadi seperti sengaja menarik perhatian Yusran. Tidak hairanlah telinganya terdengar tawa dari meja itu sejak tadi.

Excuse me. Aku tak buat apa pun okey? Dah dia orang yang senyum, aku senyum ajelah. Banyak pahal senyum tahu tak?” Yusran membela diri.

Sufiya cebik lagi sebelum menoleh lagi ke belakang dengan perasaan menyampah. Terasa hilang pula seleranya walaupun lauk yang terhidang adalah semua kegemarannya.

“Takkan jealous kut,” usik Yusran apabila melihat wajah cemberut di hadapannya itu.

Sufiya yang leka mengunyah, terhenti. Wajah diangkat, menatap seraut wajah tenang Yusran yang masih tersenyum senang. “Aku jealous?”

Yusran angguk sekali sebelum meletakkan sudu dan garfu di tepi pinggan. Gelas air sirap limau disedut perlahan.

“Jangan perasan!” Sufiya mengalihkan wajah kembali. Entah kenapa ada perasaan lain yang cuba mengusik dalam hatinya kini.

“Tak jealous tak apalah. Aku ingat jealous tadi,” giat Yusran sebelum kembali mencapai sudu dan garfu.

Sufiya tidak lagi membalas. Terus menikmati ikan keli bakar dicecah bersama air asam kegemarannya. Manakala Yusran memilih ikan pari bakar dicecah bersama sambal kicap.

“Assalamualaikum. Maaf ganggu.”

Yusran dan Sufiya terhenti makan. Masing-masing memandang ke arah gerangan yang memberi salam.

“Ya cik. Ada apa ya?” Yusran mendahului. Manakala Sufiya sudah merenung atas bawah gadis berskirt kembang yang duduk di meja belakangnya tadi. Berkerut dia melihat wajah gadis yang tersipu-sipu senyum itu.

“Erm.. macam ni bang. Kawan saya dekat belakang tu berminat nak berkenalan dengan abang. Er… akak ni, bukan girlfriend abang kan?” ucap gadis tersebut sambil menghulurkan sehelai kertas kecil bertulis pen biru.

Sufiya yang sedang menyedut air laici hampir tersedak. Dipandang kembali wajah gadis yang masih berdiri di tepi meja itu dengan rasa tidak percaya. Berani sungguh anak gadis hari ini mahu berkenalan dengan seorang lelaki.

Sorry ya dik. Bagi tahu kawan adik tu, abang ni dah berpunya. Ni my future wife. Sorry ya..” tenang Yusran menjawab menyebabkan gadis itu terus sahaja mengambil kertas tadi dan mengucap maaf sebelum kembali ke meja.

Kini Sufiya hampir terlongo pula mendengar jawapan dari bibir lelaki itu.

Yusran mendekatkan wajahnya. Senyum nakal dilepaskan sebelum tangan menggosok kepala Sufiya seperti tadi. “Sorry ya sayang.. I kacak sangat sampai ada orang nak berkenalan,” ucapnya sehabis lembut.

Sufiya ketap bibir kuat. Wajah terasa seperti baru disimbah air cili. Pijar! Irama yang berlagu di dalam dada, usahlah dikata. Pincang semuanya. “Kau memang gila kan?” gumamnya tertahan.

“Aku gila dengan kau aje.” Yusran tersengih. Tenang dia menikmati makanan yang masih berbaki seperti tiada apa yang berlaku.

“Sekali lagi tangan kau singgah atas kepala aku, lima-lima jari kau tu nanti aku patahkan!” gertak Sufiya dengan geram yang tertahan. “Suka hati kau aje nak pegang-pegang aku ya? Siap jual nama aku lagi?”

“Tadi kau pegang aku boleh?” Yusran tersengih-sengih tanpa rasa bersalah.

Sekali lagi Sufiya ketap bibir. Rengusan dilepaskan sebelum kembali menikmati hidangan tengah hari yang terhenti. Memilih untuk tidak melanjutkan bicara walaupun perasaan geram yang ada belum menyusut. Belum ditambah dengan debar yang entah apa-apa dalam hatinya.

“Kalau ia pun marah, kau boleh tak pakai sudu aje cubit ikan tu?” Tegur Yusran tiba-tiba menyebabkan tindakan Sufiya terhenti.

“Susah pakai sudulah!”

“Isy! Tak payah pakai tangan. Biar aku ambilkan!” Yusran tolak tangan Sufiya yang hampir menyentuh ikan keli bakar dengan sudunya. “Lain kali, kalau nak makan pakai tangan, dari awal pakai tangan. Jangan kejap pakai sudu, kejap pakai tangan. Comot. Aku tak suka tengok kau comot,” omelnya lagi sambil meletakkan isi ikan keli yang diambil ke dalam pinggan gadis itu.

Sufiya yang tidak mampu menolak, hanya memandang Yusran dengan pelbagai soalan yang berlegar dalam kepala. Entah kenapa dia baharu perasan akan sisi yang berbeza pada diri lelaki itu. Sejak dari pasar raya tadi, tingkah laku lelaki itu agak berbeza. Pelik!

“Tak payah nak tenung sangat. Makan!”

Ketukan pada sudu yang dipegang, menyentakkan lamunan pendeknya. Cepat-cepat dia melarikan wajah ke arah pinggan. Isi ikan di tepi pinggan, dipandang bersama senyum yang tersembunyi. Entah kenapa dia tiba-tiba terasa senang hati dilayan begitu.

Namun dalam pada itu, tanpa Sufiya mahupun Yusran sedari ada mata yang memandang dalam ketidaksenangan hati segala perbuatan mereka sejak tadi.
……………..

“Untung orang ada buah hati kan?” ujar Yusran sebaik kereta diberhentikan. Wajah di sisinya itu dikerling sekilas.

Izhar sedia menanti di tepi kereta hadapan rumah gadis itu.

Sufiya kemam bibir seketika bersama resah di hati. Perasaan bersalah mula mencuit. Risau lelaki itu meletakkan syak yang bukan-bukan dengan kehadiran Yusran.

“Kalau dia marah aku hantar kau balik, bagi tahu aku. Aku boleh explain dekat dia.” tenang Yusran mengingatkan sebelum masing-masing keluar dari kereta. Apa yang pasti, hatinya senang melihat riak wajah Izhar yang jelas tercabar dengan kehadirannya di situ.

“Er… Har, ada apa datang ni? Awak ada tempah apa-apa ke?” Soal Sufiya serba tidak kena.

Izhar tidak membalas. Sebaliknya perhatian diberikan buat Yusran yang menghulur tangan. Senyum nipis dilemparkan sebaik tautan tangan terlerai.

“Pia, saya hantarkan barang-barang awak ke dalam dulu,” ujar Yusran sebelum kembali semula ke keretanya tanpa sempat Sufiya membalas.

“Har..”

“Awak pergi mana dengan dia?” Aju Izhar terus. Perasaan marah yang tertahan dek melihat kemesraan di restoran tadi, benar-benar mencabar kesabarannya.

“Kan saya dah bagi tahu saya pergi beli barang. Barang banyak dah habis.”

“Dengan Aran? Kata pergi dengan Zafiq?”

“Tadi memang pergi dengan Zafiq..”

“Habis tu, macam mana boleh balik dengan Aran?” pintas Izhar dengan wajah serius.

Yusran yang melewati pasangan itu terhenti. “Jangan marah dia Har. Bukan dia yang nak sangat balik dengan aku. Aku yang nak hantar dia balik. Zafiq dengan Ety terus pergi butik tadi,” ujarnya yang tidak senang melihat wajah Sufiya seperti pesalah yang sedia menanti hukuman dijatuhkan.

Izhar hela nafas panjang. Dia percaya itu. Cuma, dia tidak mahu percaya apa yang dilihat di restoran tadi.

“Aran..” Sufiya memberi isyarat agar Yusran tidak mencampuri urusannya menyebabkan lelaki itu terus berlalu masuk bersama barang-barang yang dibawa dengan rasa tidak puas hati.

Tidak pun sampai lima minit, lelaki itu kembali keluar bersama Asmi.

“Aku balik dulu.” Yusran hulur tangan dan disambut Izhar seadanya. “Assalamualaikum,” ucapnya kemudian sebelum masuk ke dalam kereta dan terus beredar.

“Mama tak nak masuk campur. Tolong selesaikan apa-apa yang tak selesai sebelum masuk ya? Mama tak nak tengok ada muka macam cekodok basi,” ucap Asmi pula sebelum kembali masuk ke dalam rumah apabila dia perasan ada sesuatu yang tidak kena sebaik Yusran tiba-tiba muncul dalam rumahnya sebentar tadi.

Sufiya hela nafas panjang. Mata yang memandang kelibat mamanya hingga hilang ke dalam rumah, dihalakan ke arah Izhar kembali.

“Awak, tolong jangan fikir apa-apa,” lembut Sufiya cuba mempertahankan diri.

Izhar tarik nafas panjang dan dilepaskan perlahan. Direnung wajah Sufiya dalam-dalam. Sudah berkali-kali dia memujuk hati agar bersabar apabila setiap kali gadis itu bersama Yusran kerana percaya Sufiya yang tidak mungkin akan mengkhianati cinta mereka yang baru berputik. Tetapi, apabila melihat sendiri kemesraan yang mula terjalin di antara kedua-duanya, dia mula goyah. Dia tidak rela bersaing dan mahu Sufiya menjadi miliknya seorang!

Be my wife, Sufiya..” ucapnya tenang dan penuh mengharap.

Sufiya terkedu seketika. “Er… kenapa tiba-tiba?”

Izhar raup wajahnya sekali bersama helaan berat. Cuba ditahan kemarahan yang terbuku daripada terhambur demi mengelakkan ketegangan dalam perhubungan mereka.

“Saya takut hati awak berubah pada orang lain,” jawabnya lambat.

“Pada siapa? Saya tak ada orang lain pun, Har..” Sufiya mula tidak senang dengan apa yang terucap.

“Sufiya, awak tak boleh nampak ke apa yang Aran cuba buat selama ni?”

Bertambah kerutan di wajah Sufiya. “Aran?” Mula keliru.

Izhar hempas nafas panjang pula bersama gelengan. “Dia suka awak, Pia..” ucapnya perlahan.

“Apa awak cakap ni?” Sufiya mula terasa degup jantungnya tidak sekata. Hati sekeras-kerasnya menidakkan apa yang terucap di bibir Izhar. Mustahil!

“Saya rasa, elok awak tanya dia sendiri,” balas Izhar sebelum membuka pintu kereta.

Sufiya tidak lagi terkata.

“Apa yang saya cakap tadi…” Terhenti seketika. Nafas ditarik perlahan. Wajah Sufiya direnung dalam-dalam. “Saya tunggu jawapan awak, Pia. Apa pun jawapan  awak nanti, saya terima.” Izhar lempar senyum hambar sebelum terus masuk dalam kereta dan beredar.

Sufiya yang ditinggalkan bersendirian di situ terpinga-pinga sendiri. Berusaha keras otaknya memproses apa yang terluah di bibir Izhar sebentar tadi.