Oct 30, 2014

YTPK_bab 3


Zafiq toleh sebelah. Sejak tadi dia perasan sepupu kesayangannya itu jauh termenung. Bertih jagung yang dibeli sejak tadi pun tidak berusik. Selalunya, sebelum masuk ke panggung, gadis itu terlebih dahulu menghabiskan bertih jagung tersebut.

“Hoi!” Disiku lengan gadis yang mengenakan baju kurung berjalur halus di sisinya itu.

Sufiya berdecit. Botol air mineral di tangan diteguk selamba.

“Kau apasal? Seminggu dua ni lain macam aku tengok.” tanya Zafiq prihatin. Belum pernah dia melihat Sufiya begitu.

“Tak ada apalah!” Dalih Sufiya. Tidak mahu berterus terang apa yang terjadi di antara dia dan Izhar kerana yakin akan menjadi bahan ketawa. Tambahan pula dia masih belum memberi sebarang jawapan kepada Izhar walaupun lelaki itu tidak pula memaksa. Cuma dia masih belum mampu menerima keseriusan kata-kata Izhar tempoh hari. Ada beberapa kali mereka bertemu atas urusan perniagaan mereka, namun tidak pula lelaki itu menyebut kembali hal tersebut. Itu yang agak meragukan hatinya kini.

“Yang kita ni, tunggu siapa? Ety?” Dia pula ajukan soalan apabila dia perasan Zafiq sejak tadi melihat jam di pergelangan tangan.

“Ety mana ada. Dia balik kampung mak dia dekat Johor nun..” balas Zafiq mengenai tunangnya.

“Habis tu? Yang kau beli tiket sampai tiga apa hal? Untuk siapa lagi sorang?” Hampir bertaut kening Sufiya yang lebat itu.

Zafiq tersengih lebar. Penuh makna. “Adalah!”

Sufiya pandang penuh curiga ke wajah sepupunya itu. “Kau jangan ajak orang yang bukan-bukan eyh?” Awal-awal dia memberi amaran kerana tahu lelaki itu banyak sahaja helah muslihatnya.

“Alah.. kawan kau jugak. Bukan kau tak kenal.” jawab Zafiq selamba. Seketul bertih jagung dimasukkan ke mulut.

Sufiya menghadiahkan jelingan tajam. “Ni aku punya! Nak, pergi beli sendiri!” Selamba dia menarik bekas bertih jagung dari tangan Zafiq.

“Eh.. tadi bukan main kau termenung lagi. Tak hairan pun aku makan dari tadi.” tingkah Zafiq. Memang pun bertih jagung itu tadi bukan dia yang beli. Dia hanya membayar harga tiket sahaja.

“Tu tadi, sekarang tak.” selamba Sufiya membalas. Satu persatu bertih jagung dikunyah. “Mana kawan kita yang kau cakap tu? Wayang dah nak start ni.” Tekannya menyindir sambil mengerling jam di pergelangan.

“Entah. Dia kata dah sampai. Kejap lagi kut.” Mata Zafiq meliar ke sekeliling. Tercari-cari bayang seseorang dari celah orang ramai yang berkumpul di hadapan panggung wayang itu.

Sufiya turut memandang sekeliling. Cuba melihat kalau-kalau ada wajah yang dikenali. Sedang asyik mengunyah bertih jagung, rahangnya berhenti bekerja apabila mata terhala pada seraut wajah yang cukup dikenali. Seperti tidak percaya dengan apa yang dilihat.

“Zaf, kau jangan cakap dengan aku yang kau ajak si bagus-bagus tu ya?” ujarnya tanpa mahu lepas pandang ke arah lelaki yang dimaksudkan. Berharap benar bukan lelaki tersebut menyertai mereka hari itu.

Lelaki yang mengenakan kaca mata hitam sedang melangkah gagah penuh karisma ke arah mereka. Itu juga persepsinya sewaktu sesi temu duga yang lalu. Sudah jauh benar perbezaan penampilan lelaki itu kini walaupun pada pertemuan pertama dahulu, mereka boleh dikategorikan dalam saiz yang sama hingga menyebabkan sering juga digosipkan sebagai pasangan yang paling sepadan di dalam kelas. Huh! Itu satu kenyataan yang tidak mampu diterima menyebabkan mereka tidak pernah sehaluan walaupun sering diletakkan dalam kumpulan yang sama jika mempunyai tugasan berkumpulan.

Zafiq menarik sengih. “Dialah.” Selamba dia membalas.

Sufiya ketap bibir. Bertih jagung berkaramel yang dimakan mula terasa pahit.

“Kau memang sengaja atau buat-buat sengaja ni!” bentaknya tertahan yang sempat menyiku perut Zafiq sebelum lelaki yang paling tidak disukai itu berhenti di hadapan mereka. Wajah terus dipalingkan ke arah lain. Terasa meluat melihat senyum yang tidak pernah ikhlas tersungging di bibir lelaki itu.

“Hai bumbum!” ucap Yusran menyakat selepas dia bersalaman dengan Zafiq. Memang sengaja dia menerima pelawaan Zafiq semalam untuk menonton wayang hari itu selepas mendapat tahu Sufiya akan turut sama.

Seperti dahulu, dia tahu Sufiya tidak akan pernah suka dengan kewujudannya seperti mana yang berlaku di pejabatnya beberapa minggu lalu. Entah kenapa terasa rindu pula dia mahu melihat wajah cemberut masam kelat Sufiya setiap kali dia mengusik atau dengan lebih tepat lagi sengaja ingin menyakitkan hati gadis itu.

Sufiya menghadiahkan jelingan. Bumbum merupakan nama online business di page facebook miliknya.

“Alah.. takkan marah sebab kau gagal interview hari tu? Dah memang bukan rezeki kau, takkan sebab kawan aku kena ambil kau jugak.” ujar Yusran selamba.

“Bila masa aku jadi kawan kau?” sindir Sufiya mula bengang tidak semena-mena.

Dalam diam dia akui kebenaran kata-kata lelaki itu. Memang ada soalan yang ditanyakan oleh Yusran saat temu duga itu, tidak dapat dijawab dengan baik.

“Bagus jugak bukan. Aku pun tak teringin ada kawan macam kau ni. Bambam sangat!” Selamba Yusran membalas dengan niat sengaja menyakitkan hati Sufiya. Namun jauh di sudut hati, ada getar rasa yang mula mengetuk sejak pertemuan dalam sesi temu duga yang lepas. Terasa mahu mengulangi semula insiden-insiden mencuit hati pada zaman kampus dahulu.

Sufiya ketap bibir kuat. Kecil besar Yusran di matanya kala itu sebelum renungan tajamnya menikam ke arah Zafiq yang menjadi penonton setia perbualan terlebih ‘mesra’ mereka.

“Er.. jomlah masuk. Wayang dah nak start.” Cepat-cepat Zafiq beredar apabila perasan akan renungan membunuh dari sepupunya itu.

“Jom bum!” Yusran menyengih seraya mencapai bekas bertih jagung dari tangan Sufiya sebelum terus menuruti langkah Zafiq.

“Eee…” Berdetap-detap bunyi geseran giginya. Geram benar dengan perilaku Yusran yang tidak pernah menyenangkan hatinya sejak dahulu lagi.

Dalam tidak mahu, terpaksa juga dia menuruti langkah kedua-dua lelaki tadi dengan perasaan geram yang tertahan.

……………..
Dua belakang tubuh lelaki yang berjalan di hadapannya, dipandang geram yang sedikit pun tidak menyusut sebaik mereka habis menonton. Filem yang ditonton sebentar tadi sedikit pun tidak berjaya menarik perhatiannya apabila kedua-dua makhluk Allah di hadapannya itu dengan selamba melahap bertih jagungnya hingga habis. Sedikit pun tidak tinggal.

“Zaf!” Tidak bernada dia memanggil menyebabkan kedua-dua lelaki itu memberhentikan langkah.

“Kenapa?” balas Zafiq.

“Kau pergilah makan dulu. Aku nak solat kejap.” Habis berkata dia terus berpusing. Malas menanti bicara Zafiq kerana yakin Yusran akan sama-sama menyampuk.

“Terus blah macam tu aje?” Yusran bersuara sambil memandang tubuh Sufiya yang kian menjauh.

Zafiq tersengih. “Faham-faham ajelah dia tu. Hormon selalu tak pernah stabil setiap kali kau ada.” Dia perasan wajah cemberut Sufiya dari masuk ke dalam panggung hinggalah mereka keluar sebentar tadi. “Jomlah solat dulu. Lepas tu, baru kita pergi makan. Bukan senang-senang si Pia tu nak duduk makan sama-sama dengan lelaki hot macam kau ni kan..” terangkat-angkat keningnya mengusik sahabatnya itu.

Yusran turut menyengih. Memang sejak dahulu lagi, belum pernah mereka makan bersama-sama. Jika bukan dia yang mengelak, pasti Sufiya terlebih dahulu yang angkat kaki menjauhi.

Tiba di ruang surau yang disediakan, masing-masing mengambil tempat di kerusi panjang tersedia untuk menanggalkan kasut. Zafiq yang mendahului, terus sahaja masuk manakala Yusran masih berlambat-lambat di situ memandangkan keadaan surau yang sedikit sesak dengan pengunjung yang mahu menunaikan solat zuhur.

Sebaik sahaja dia meletakkan kasutnya di bawah kerusi yang diduduki, mata sempat menangkap kelibat seseorang yang cukup dikenali melalui ruang itu untuk ke surau wanita yang bertentangan.

“Kau baru nak masuk? Aku ingat kau dah siap solat? Tadi menonong kau jalan.” Selamba dia menegur menyebabkan langkah gadis itu terhenti.

Sufiya merengus kecil sebelum menoleh. Tidak perlu meneka siapa yang menegur kerana suara itu sudah seperti mimpi ngeri yang sering menghantuinya. Punggung dilabuhkan ke atas kerusi panjang yang turut tersedia di tepi pintu surau wanita, bertentangan dengan lelaki itu apabila terpandang akan susunan kasut yang banyak menandakan ruang surau sedikit sesak. Sewajarnya pusat membeli-belah yang diiktiraf sebagai pusat membeli-belah terbesar itu menyediakan kemudahan yang lebih selesa buat pengunjung beragama Islam memandangkan mereka di negara Islam.

“Kau dah solat ke belum sebenarnya ni?” Sabar Yusran menanti balasan Sufiya yang langsung tidak menghiraukan tegurannya tadi.

“Aku bukan solat dengan kau pun. Kau susah kenapa?” balas Sufiya tertahan memandangkan bersilih ganti orang keluar dan masuk melalui hadapan mereka.

“Memanglah kau tak solat dengan aku. Kalau kau solat dengan aku, kita tak solat dekat sini. Kita solat dalam bilik aku.” jawab Yusran sinis. Sedikit geram kerana dingin sahaja kata-kata yang keluar dari bibir gadis itu walaupun dia berlembut.

Sufiya mencebik. Tanpa mahu membalas, dia bingkas. Terus sahaja dia menanggalkan kasut yang dipakai sebelum melangkah masuk ke ruang surau wanita.

Yusran yang memerhati menahan hati. Berlagak kau ya.. Tekad di hati dipasang. Senyum penuh makna tersirat mula terbentuk di bibir.

……………..
“Manalah badan kau tak macam ni, makan sikit-sikit dah la. Ni tidak. Dah makan nasi, kau order lagi spageti. Gila ke apa? Perut kau besar mana ni?”

Garfu yang hampir di mulut terhenti. Mata dihalakan ke arah gerangan yang berkata-kata.

“Aku ada mintak duit kau ke? Tak ada kan? Perut aku yang nak makan, bukan perut kau kan?” balasnya cuba menahan sabar. Sejak tadi, ada sahaja ayat tidak puas hati keluar dari mulut lelaki di hadapannya itu.

“Memanglah. Aku cuma nak nasihatkan aje.” balas Yusran bersama senyuman. Wajah yang merah padam di hadapannya itu cukup mencuit hati.

“Tak payah nak nasihat! Aku tak hingin dengar nasihat dari kau! Free pun aku tak nak!” balas Sufiya tegang. Dengan selamba dia kembali menyuap spageti yang masih berbaki.

“Terpulang. Tak nak dengar, tak apa..”

Sufiya menjeling. Tisu di tepi pinggan dicapai dan dilapkan ke mulut. “Aku cakap kau bodoh nanti, kau marah. Kau dah tahu aku takkan dengar ceramah free kau tu kan? Yang kau dari tadi tak berhenti membebel kenapa? Tak penat ke?” Sindirnya selamba.

Zafiq yang lebih banyak diam dan memerhati perbalahan kedua-duanya itu hanya menggeleng. Dia sudah sebati melihat panorama itu dahulu. Cuma, terdetik juga rindu untuk melihat kedua-duanya bertikam lidah selepas lima tahun kedua-duanya tidak bersua.

“Up to you.. Tapi, cuba kau tengok sekeliling. Aku rasa, semua perasan pada kau yang dari tadi tak berhenti makan. Patutlah lelaki susah dekat dengan kau. Kau tak takut ke jadi anak dara tua tak laku dengan badan kau macam ni.” Sedas lagi ayat menyakitkan hati keluar dari bibir Yusran.

Dan sekali lagi Sufiya berhenti mengunyah. Sudu garfu yang dipegang terus diletakkan ke tepi pinggan sebelum menyedut jus oren milik Zafiq memandangkan gelas jus tembikainya lebih awal telah kosong. Renungan mata menujah tajam ke wajah tenang lelaki bermulut puaka di hadapannya.

“Kau cakap macam orang tak sedar diri kan? Kalau kau tu hot dan laku sangat, apasal sampai sekarang kau tak ada girlfriend?” tingkahnya berani.

Yusran senyum tepi. Sudu di tangan bermain-main dengan nasi yang masih berbaki di dalam pinggannya.

“Aku ni lelaki Piah. Bila-bila masa, cukup duit, cukup syarat, anytime aku boleh kahwin kalau aku nak. Tapi kau tu, perempuan. Kau ingat, lelaki suka tengok kau macam ni. Sakit mata tahu tak?” balasnya tenang.

Sufiya merengus. Ringan sahaja tapak tangannya mahu dilayangkan ke wajah Yusran. Wajah terus dipalingkan ke sisi.

“Betulkan kalau apa yang aku cakap salah.” Giat Yusran mencabar.

“Jodoh, maut bukan dekat tangan kau!”

“Memang. Semua tu, memang bukan dekat tangan aku. Badan kita ni, Dia yang cipta Piah. Tapi kau rasa, kau jaga tak amanah Dia baik-baik selama ni hm?” Penuh makna Yusran menuturkannya.

Sufiya merengus lagi. Tubuh disandarkan bersama silangan tangan di dada. Sungguh terasa mahu pecah dadanya apabila Yusran bijak meningkah apa sahaja yang diucapkan.

“Weh.. sudahlah tu. Depan rezeki kut.” Zafiq yang sejak tadi menjadi saksi perbicaraan kedua-duanya, baru bersuara.

Sufiya menjeling ke sisi.

“Kau punya fasal la ni!” Hamburnya geram.

Pulak… dah kenapa aku pulak terlibat ni?”

Sufiya ketap bibir kuat. Rasa mahu dihempuk kepala sepupunya itu.

“Kau dah tahu, lagi nak tanya!” bentaknya tertahan.

Zafiq tersengih. “Alah.. aku ingat nak buat macam reunion hari ni. Korang pun dah lama tak jumpa kan? Rindu pulak nak tengok korang gaduh macam dulu..” Dijongketkan keningnya kepada Yusran yang turut tersengih.

“Ee.. aku tak hadap la nak reunion dengan orang perasan bagus ni!” balas Sufiya bengang.

“Memang aku bagus apa? Kau?” celah Yusran bersama senyuman sinis.

“Mulut kau..” Sufiya ketap kuat bibir lagi.

Yusran jongket kening beberapa kali. Suka benar dia melihat wajah yang sudah merah padam di hadapannya itu.

Sufiya menegakkan tubuh. Mata tajam merenung Yusran yang masih tersengih-sengih. Terasa mahu ditelan lelaki itu hidup-hidup. Nafas ditarik dalam-dalam.

“Kau dengan mulut kau, dari dulu sampai sekarang memang tak pernah berubah kan? Okey.. aku faham sekarang kenapa kau tak ada girlfriend. Kau dengar sini eyh? Kau ingat, semua perempuan hadap sangat dengan muka macam bagus kau ni? Kau jangan ingat, perempuan sekarang pilih suami, tengok muka bajet bagus aje boleh jadi suami? Hah! Tolong kau jangan perasan. Perempuan sekarang tak bodoh, tak dungu nak pilih tu semua semata-mata. Setakat muka perasan handsome kau ni, kau ingat boleh jamin bahagia sampai akhir hayat? Memang takkanlah.. Kalau ada perempuan yang dekat dengan kau pun, semua tu mesti yang stok gedik-gedik, high heels sejengkal, kurus kering macam orang tak makan sebulan. Betul tak? Kau ingat, dia orang tu semua betul-betul nakkan kau?” Senyum sinis terlakar di bibirnya. “Kau fikir sendirilah bro..” sambungnya penuh makna. Sengaja mahu membakar hati lelaki ego melangit itu.

Zafiq yang mendengar, hampir menghamburkan tawa. Manakala Yusran masih mampu tersenyum dan beriak tenang seperti biasa. Seperti langsung tidak terkesan akan segala kata-kata Sufiya yang berbaur cabaran. Sedikit sebanyak, terusik juga ego yang dipertahankan selama ini. Apa yang terluah di bibir gadis itu, tidak mampu dinafikan semuanya. Memang selama ini, perempuan yang cuba mendekatinya bukanlah yang benar-benar tulus. Tetapi hanya kerana kedudukan dan kesenangan yang dimiliki.

“Macam ni la Aran.. Kalau aku jumpa lelaki yang betul-betul sukakan aku, kau nak buat apa?” Tambah Sufiya terus mencabar dengan hati yang meluap geram. Kesabaran yang disimpan hari itu terasa benar-benar terhakis.

Zafiq yang sedang mengunyah kentang goreng terus terhenti. Dipandang dua wajah di hadapannya itu bersilih ganti.

Anything selagi bawah kemampuan aku.” sahut Yusran lancar sebaik dia menyandar selesa pada kerusi yang duduki. Riak tenang sedaya upaya dikawal sebaiknya hingga tidak terlukis gentar yang mengusik.

Sufiya senyum tepi. “Aku jumpa aje calon yang sesuai, aku harap, kau tak muncul lagi depan mata aku sampai bila-bila. Kalau terserempak pun, aku harap sangat kau tak kenal aku.” ujarnya tenang dengan riak yang cukup serius.

Small matter. So, bila kau boleh jumpa calon kau tu? Selagi kau belum jumpa, aku bebas nak muncul ke tidak depan muka kau kan? And one more thing, make sure lelaki tu setanding dengan aku. Jangan pulak nanti kau pergi upah lelaki mana entah, jadi boyfriend kau! Ni bukan cerita hikayat novel yang si Zafiq suka baca tu.” Yusran membalas cabaran tetapi Zafiq yang tersedak. Membulat mata sahabatnya itu. Dan paling utama, mana mungkin dia mahu mengalah dengan Sufiya kerana cukup yakin gadis itu tidak akan berjaya.

“Aku rasa, ni kali terakhir kau nampak muka aku.” balas Sufiya cukup yakin. Sudah terbayang wajah tenang Izhar di ruang matanya.

Are you sure Nurul Afni Sufiya?” cabar Yusran lagi.

Sufiya tarik senyum. “Jodoh pertemuan, hidup mati dekat tangan Allah kan? Kita tengok nanti.” jawabnya sambil mengerling ke wajah Zafiq di sisi.

“Er.. aku tak ada kena mengena dengan kes korang ya..” ulas Zafiq melepaskan diri. Tidak tahu dia harus berpihak kepada siapa.

“Kau pun samalah Zaf! Kau selalu cakap aku perempuan terdesak cari boyfriend kan?” Hambur Sufiya separuh geram. Not lima puluh diletakkan di tepi pinggan sebelum dia terus bingkas.

“Pia!” Lengannya disambar Zafiq. “Dah nak balik ke?” Dia mula serba salah  melihat wajah Sufiya yang cukup tegang.

“Takkan aku nak tidur sini pulak!” Sindir Sufiya tertahan seraya menarik semula lengannya.

“Pia, duduklah dulu. Kau pun tak habis lagi makan.” Zafiq cuba memujuk. Belum pernah dia melihat wajah Sufiya setegang itu.

“Putus selera aku makan dengan orang perasan bagus ni! Aku nak balik. Kalau kau nak duduk sini lagi, kau duduk. Aku boleh balik sendiri!” Sufiya bertegas sebelum terus berlalu.

“Pia!”

Panggilan Zafiq langsung tidak dihiraukan. Mujur sahaja restoran itu tidak terlalu ramai pelanggan. Selaju mungkin dia mengayunkan langkah membawa hati yang panas terbakar.

Sementara Yusran yang memerhati bayang Sufiya kian menghilang, mengoyak senyum lebar. Puas hati melihat wajah Sufiya yang tegang menahan marah yang tidak mampu dihamburkan walaupun hatinya sendiri terbakar dek kata-kata yang terluah di bibir gadis itu tadi. Cuma dia bijak menyembunyikannya.

“Buat hal la kau bro. Tak fasal-fasal aku pun kena sekali. Kalau mama dia tanya aku macam-macam kenapa dia balik sendiri, aku nak jawab apa?” Zafiq menghela nafas berat. Ibu saudaranya sudah mengamanahkannya untuk menjaga Sufiya sebaik mungkin sejak dahulu lagi menyebabkan hubungan mereka terlalu akrab hingga kini.

“Aku tak buat apa-apa okey? Dia yang start dulu.” jawab Yusran selamba.

Hotak lu! Yang kau pergi bakar-bakar dia kenapa? Kau tahu dia pantang dicabar kan?” tingkah Zafiq.

Excuse me. Siapa yang cabar siapa? Aku tak cakap apa-apa pun. Dia yang pandai-pandai cabar diri sendiri, dia sendiri yang emo. Macam kau tak dengar apa yang dia kutuk aku tadi.” Yusran membela diri.

“Kau pun salah jugak. Agak-agaklah kalau bercakap pun. Dah la korang lama tak jumpa. Aku ingat bolehlah berbaik bila jumpa. Ini tak. Bukan macam anjing kucing dah. Anjing dengan kucing pun boleh berkawan. Kau tahukan dia macam mana? Macamlah kau tak pernah rasa apa yang dia rasa bila kau hentam dia macam tu.”

Yursan tersengih. Ya. Dia faham apa yang dirasai oleh Sufiya kerana dia juga pernah berbadan besar. Cuma dia bernasib baik sebab hatinya kering. Langsung tidak dipedulikan kata-kata orang di sekeliling kerana kredibiliti dan kewibawaannya dalam akademik agak membanggakan. Dan satu lagi, hanya kerana dia lelaki. Diakui kata-kata Sufiya tadi. Wanita hari ni, tidak begitu mementingkan keadaan tubuh seseorang lelaki untuk dijadikan sebagai pasangan. Namun, demi kesihatan dan juga menjaga reputasi diri, dia memang tekad untuk kurus. Zafiq sendiri menjadi saksi bagaimana sukarnya dia untuk menurunkan berat badan hingga mendapat tubuh yang kekar seperti hari ini.

“Aku cuma nak bagi dia sedar aje. Bagi kias-kias tak faham, budak macam tu kena direct terus. Baru melekat dalam hati. Dia boleh kurus kalau usaha. Ni tak, makin bambam lagi ada. Kesihatan pentingkan? Badan tu nak pakai lama bro..” balasnya berasas.

“Haihh.. masalahnya sekarang ni, dengan aku sekali terlibat. Mahu dia tak tegur aku seminggu dua ni. Melepas aku nak makan free selalu dekat rumah dia kalau macam ni..” keluh Zafiq.

“Cehh!”

Zafiq tersengih-sengih. Namun dalam hati, dia tetap risau akan keadaan Sufiya. Dia tahu gadis itu benar-benar marah tadi.