Dec 18, 2014

YTPK_bab 14


AFNI SUFIYA
1.       Makanan
·         SEMUA SUKA
2.       Minuman
·         SEMUA SUKA
3.       Warna
·         SEMUA SUKA
4.       Yang tak suka
·         YUSRAN ADIEF MOHD YUSOFF
·         Jangan tegur apa yang dia nak makan. Layankan aje!
·         Lipat kain
5.       Yang dia suka
·         Budak-budak
·         Masak-masak
6.       Impian belum tercapai
·         Bakery

Aksara yang tercatat di belakang sampul surat putih itu dibaca bersama kerutan. Sampul surat itu dibalikkan beberapa kali untuk mencari aksara lain.

“Ni aje yang kau tulis sampai kau ambil masa lebih seminggu tu?” Wajah Zafiq yang tersengih-sengih dipandang geram. “Nama aku, siap kau underline ya? Dah la tulis atas envelope. Rumah kau memang dah ketandusan kertas ke Zaf?” sambungnya bersama sindiran.

“Ala.. bukan kau nak simpan buat kenangan kertas tu pun kan? Akhirnya kena buang juga. Aku ni, nak elakkan pembaziran. Penat-penat pak menteri kita laungkan kempen kitar semula. Aku ni cuma sahut seruan aje.” Zafiq tersengih-sengih membela diri.

“Banyaklah lu punya sahut seruan!” Yusran cebik. Sampul surat putih itu dibelek lagi bersama otak yang ligat mengerah idea, apa yang perlu dilakukan untuk meluahkan rasa yang terpendam selama ini agar Sufiya menjadi suri hatinya hingga ke Jannah.

Zafiq yang memerhati di situ, hanya mampu tersenyum apabila melihat kerutan yang muncul di wajah sahabatnya itu. “Mengalahkan fikir masalah negara,” usiknya.

Note kau ni, tak membantu aku langsung, tahu tak?” balas Yusran.

“Ewah! Takkan kau nak aku tulis cara-cara memikat Afni Sufiya pulak? Sorry ya.. Hal tu, kau kena fikir sendiri. Pia bukan macam tunang aku. Dia jauh berbeza dari perempuan-perempuan dekat luar tu. Masalah kau ni, kes terpencil. Kena rujuk pada yang lebih pakar,” bebel Zafiq.

Yusran garu kepala yang tidak gatal. Masih tercari-cari cara yang sesuai untuk berterus terang dengan Sufiya.

“Kalau susah sangat, kau google ajelah. Melambak tip dalam Pak Google tu.” Zafiq tersengih-sengih mengusik.

“Kau ingat, aku macam budak sekolah yang baru nak belajar bercinta?”

Zafiq tahan tawa. “Tapi memang betul pun kan? Umur dekat tiga siri, kau baru nak bercinta. Orang lain dah sibuk kahwin, rancang keluarga tau? Umur macam kita ni, dah tak sesuai tahu tak?”

“Siapa kata? Cinta tak ada expired date tau?” tingkah Yusran.

Zafiq mencebik. “Masalahnya, kes kau ni berat sikit. Si Pia tak suka kau. Dia dah suka orang lain. Kau ingat, senang-senang dia nak terima?”

Yusran hela nafas panjang.

“Kau jangan cakap, aku tak ingatkan kau ya?” lanjut Zafiq.

“Kau ni, bukan nak bagi aku semangat. Lagi nak down kan aku!”

“Bukan macam tu..” Zafiq pula hela nafas panjang. “Kau faham tak, situasi kau sekarang ni? Aku sebenarnya tak kisah pun kalau kau nak jadi sepupu aku. Aku lagi suka. Tu pun, kalau Pia terima kau. Masalahnya sekarang ni.. sini, kau pandang muka aku ni,” Bahu Yusran ditepuk beberapa kali agar menghadapnya. “Aku tak nak kau kecewa pada yang sia-sia.” Dia bertegas demi kebaikan kedua-dua belah pihak.

Yusran tarik senyum segaris sebelum menggeleng perlahan. “Kau cakaplah apa pun Zaf. Kali ni, aku tak main-main. Kalau dengan cara lembut tak jalan, mungkin hanya dengan paksa dia akan terima aku.” Ada tekad yang ditanam dalam hati demi meraih hati gadis yang sudah terlalu lama cuba dinafikan kehadirannya.

“Kau jangan buat yang bukan-bukan, Ran..”

Lelaki itu senyum senget. “Apasal? Kau takut, aku apa-apakan Pia?”

Zafiq diam. Jus kiwi yang masih berbaki di dalam gelasnya, disedut perlahan demi membuang rasa kurang enak yang tiba-tiba bertandang. Pandangan dihalakan ke sekitar kafé yang sudah menjadi salah satu tempat rasmi mereka bertemu jika ada kelapangan. Memandangkan, jarak tempat kerja masing-masing tidak begitu jauh.

“Kau tak payah nak buat muka curious macam tu.  Kau tak nak tolong aku kan?” Sambung Yusran seraya mengeluarkan sekeping not lima puluh dan diletakkan di atas meja sebelum bingkas. Sampul surat tadi, dilipat dan terus dimasukkan ke dalam saku seluar.

“Kau nak ke mana?”

“Aku tak ada share dekat ofis tu. Kau pun tak ada share dekat ofis kau tu kan? Nak berkat hidup, tak reti-reti nak balik ofis? Kang orang kata, ketua tahu mengular aje.”

Zafiq senyum kelat. Jam tangan dikilas. Waktu makan tengah hari hampir sahaja tamat. Hampir terlupa juga akan prinsip kerja sahabatnya yang seorang itu sejak dahulu lagi. Tegas dan cukup berdisiplin apabila melibatkan tanggungjawab.

“Jumpa petang nanti bro. Apa-apa hal, aku call kau,” ujarnya kemudian sebelum lelaki itu terus masuk ke dalam kereta. Hampir terlupa akan perlawanan futsal mereka malam nanti.

*******
Habis membelek majalah fesyen yang terdampar di ruangan menunggu itu, mata terus terhala ke arah susuk tubuh yang baru sahaja menghenyakkan punggung di sebelah. Kening hampir bercantum seketika sebelum mata melingas ke sekitar untuk mencari kelibat mama dan adik bongsunya. Sekali lagi keningnya hampir bertaut apabila perasan akan susuk tubuh yang cukup dikenali sedang berbual dengan mamanya. Fahamlah kini, kenapa si kekasih hati mendapatkannya di situ. Bibir tarik senyum.

“Mana kain yang awak dah pilih?” Lembut dia menyoal.

“Belum sempat pilih lagi.” Sufiya paksa memaniskan senyum.

“Aik? Punya lama, belum sempat pilih satu pun?”

Sufiya geleng tapi Izhar kian melebarkan senyum sebelum membuang pandang ke arah mamanya yang masih galak berbual. Manakala adiknya sudah menunjuk riak tidak senang.

“Awak..” Lembut dia menyeru Sufiya yang jelas tidak selesa dengan kehadiran bekas tunangnya di situ.

Gadis itu diam.

“Awak jangan salah faham. Mama dengan Linda dulu, memang rapat,” jelas Izhar jujur.

Sufiya paksa lagi bibirnya senyum. “Tengok pun tahu, Har.. Nampak mama awak selesa sangat dengan Linda.”

“Kadang-kadang, yang terlihat di mata, takkan sama apa yang terlakar di hati, sayang..” Izhar lempar senyum manis seraya memandang mama dan Linda yang sesekali mengerling ke arahnya.

Sufiya hela nafas panjang. Mata turut terhala ke arah yang sama. Entah kenapa, hati terusik melihat layanan mesra yang ditunjukkan oleh mama Izhar kepada Linda. Cemburu pastinya. “Baiknya mama awak. Langsung tak berdendam dengan Linda lepas apa yang dia dah buat pada awak.” Senyum cuba diikhlaskan.

“Mama tak pandai berdendam dengan orang, Pia..” Izhar toleh sebelah menyebabkan Sufiya menunduk. Prasangka buruk yang baru sahaja singgah di hati, segera disingkirkan.

“Awak jangan pedulilah Linda tu. Awak buat macam biasa aje. Bukan dia tak pernah jumpa awak sebelum ni,” sambung Izhar tenang sebaik perasan akan langkah Linda yang terhala ke arah mereka.
Sufiya berterusan diam hingga kelibat Linda tiba di ruangan menunggu gedung pakaian terkenal itu.

“Lin buat apa dekat sini?” Ramah Izhar menegur demi membuang rasa kekok yang ada.

Linda yang labuhkan duduk di kerusi bertentangan, tarik senyum segaris.

“Tak sangka jumpa abang dekat sini dengan…” Bola mata gadis itu terhala ke arah Sufiya yang berusaha memaniskan senyum.

“Sufiya,” jawab Izhar seraya menoleh ke sisinya sekilas. “Lin kenal diakan?”

Linda angguk sekali. “Tak sangka, cepat abang dah dapat pengganti.” Senyum sinis pula terbentuk pada dua ulas delima bercalit gincu merah jambu itu.

“Kenapa Lin cakap macam tu? Kalau Lin boleh, kenapa abang tak?” tingkah Izhar tenang walaupun dalam hati mula terasa bahang. Sungguh dia tidak senang cara Linda merenung Sufiya.

“Bukan apa.. Cuma, Lin terkejut bila mama kata, dia datang dengan bakal isteri abang sekali.”

Izhar tersenyum. Mata dihalakan ke arah mama yang masih leka memilih kain untuk dibuat baju kurung bersama adiknya sebelum pandangan dibuang ke arah Sufiya yang langsung tidak bersuara. “Memang dia bakal isteri abang. Kenapa? Lin ada masalah?”

Linda tabur lagi senyum. Masih sinis bersama hati yang rasa tercabar. “Tak ada. Lin tak ada masalah. Erm.. by the way, bila nak langsung?” ajunya dengan rasa yang tertahan. Entah kenapa ada api cemburu yang mula menyala dalam hatinya melihat sinar cinta yang begitu tulus dalam sepasang mata redup bekas tunangnya itu.

Lelaki itu senyum lagi. Namun senyum yang begitu menghiris hatinya.

“Abang dengan Pia, baru lagi. Tapi insya-Allah. Secepat mungkin. Abang dah tak nak tunggu lama-lama macam dulu.” Izhar menyandarkan tubuhnya dengan lebih selesa. Sufiya yang tidak berkutik sejak tadi, dipandang lagi sebelum sepasang matanya terhala ke arah gadis yang pernah meranapkan semua impian dan angan yang pernah dianyam dahulu.

“Lin tanya abang, Lin tu bila pula? Dah lama kawan dengan Sham..”

“Shamsul. Lin dah tak ada apa dengan dia.” Mengendur suara Linda memintas seraya membuang pandang ke arah lain. Terasa tidak mampu lagi untuk menghadap wajah Izhar yang jelas sudah membuang rasa cinta yang pernah ada di antara mereka. Kosong. Tidak bersisa lagi.

Izhar senyum nipis. Bertembung sesaat dua matanya dengan renungan Sufiya sebelum wajah Linda menjamu pandangan. Kelu lidah untuk mengulas lanjut apa yang baru terluah dari bibir gadis itu.

“Erm.. Lin, maaf ya. Abang nak tengok mama dengan adik abang dekat sana tu dah lama sangat.” Izhar bangkit. “Sufiya.” Isyarat diberi buat Sufiya agar turut bangun. Dia mahu menamatkan terus perbualan bersama Linda demi menjaga hati gadis yang baru menghuni hatinya kini.

Sufiya bingkas. Tanpa menanti balasan daripada Linda, Izhar dan Sufiya terus beredar mendapatkan Syarifah Farihah yang sejak tadi memerhati dalam diam akan tiga anak muda tersebut.

……………
“Jangan fikir apa-apa okey? Apa-apa pun jadi, awak dekat dalam ni. Insya-Allah..” Izhar labuhkan senyum paling manis buat si kekasih hati dengan tapak tangannya terlekap ke dada kiri.

Sufiya tersipu malu. Membahang dua pipi gebunya apabila perbuatan Izhar itu dilihat oleh Syarifah Farihah dan Fareeza yang tersenyum-senyum menanti di dalam kereta.

“Dah siap baju awak nanti, saya hantar okey?” tambah Izhar sebelum mengambil tempat pemandu.
Sufiya angguk sekali. “Drive safely, awak..”

Sure. Insya-Allah. Kirim salam pada Zafiq dengan Aran tu. Assalamualaikum.” Izhar sempat melambaikan tangan sebelum beredar.

Sufiya menoleh ke arah yang dimaksudkan. Kereta Zafiq baru sahaja tiba sebelum mata terhenti pada seraut wajah yang cuba dielakkan lebih dua minggu itu.

Sementara Yusran yang perasan akan kelibat Sufiya di tepi pagar, tenang memerhati. Memang sengaja dia bersetuju untuk mengikut Zafiq, mandi dan bersolat di situ sebelum perlawanan futsal mereka malam nanti. Sengaja dia mahu melihat si gadis yang tiba-tiba menjauhkan diri darinya tanpa sebab.

“Jomlah! Tunggu apa lagi ni? Tu, Pia pun ada..”

Terangkat-angkat kening Zafiq mahu mengusik sahabatnya yang seorang itu sebelum menolak pintu kereta.

Yusran senyum tepi. Sedikit pun tidak terkesan dengan usikan sahabatnya itu. Bukan dia tidak faham akan isyarat yang diberi oleh Zafiq tadi.

“Apa mimpi datang petang-petang ni?” Pendengarannya disapa dengan pertanyaan Sufiya yang jelas kedengaran sinis. Seperti tidak senang dengan kehadiran mereka lewat petang itu.

“Kita orang ada futsal dekat sini malam nanti. Tadi aku dah cakap dengan maklang nak tumpang mandi, solat sebelum game lepas maghrib,” jawab Zafiq sambil mengeluarkan beg pakaian dari tempat duduk belakang. Begitu juga dengan Yusran tanpa sebarang bunyi.

“Hm.. masuklah!” Acuh tidak acuh sahaja Sufiya melawa sebelum terus berlalu masuk ke dalam rumah. Tidak mampu berlamaan di situ hanya kerana panahan mata Yusran. Seperti perang dingin kembali tercetus di antara mereka walaupun tidak pernah diisytiharkan. Sebaliknya, gara-gara dia takut untuk berhadapan dengan suatu hakikat yang tidak pasti.

“Aku rasa, aku tak ada pun cari gaduh dengan dia. Apasal eyh dia macam tak boleh tengok muka aku?” tanya Yusran sebaik bayang Sufiya hilang ke dalam rumah.

Zafiq senyum segaris. Mahu sahaja dia menjawab dan dia tahu kenapa Sufiya beriak dingin sedemikian rupa.

“Sudahlah Ran. Kau macam tak tahu dia. Jomlah masuk!” pelawanya seraya menepuk bahu sahabatnya itu sebelum berlalu ke dalam rumah.

Yusran lepas nafas berat. Terasa sedikit tidak puas hati dengan kedinginan Sufiya memandangkan dia belum pun sempat untuk meluahkan hasrat hati. Jika begitulah reaksi Sufiya hari ini, tidak mampu dibayangkan bagaimana penerimaan gadis itu andai dia meluahkan rasa yang terpendam lebih 5 tahun itu.
……………..

Baju kemeja yang digunakan tadi, dilipat kemas dan dimasukkan ke dalam beg kertas yang dihulurkan oleh mama Sufiya. Bibir mengukir senyum kecil apabila teringat akan bebelan wanita itu sebentar tadi.

“Aran! Kenapa yang kamu pergi masukkan baju busuk-busuk tu dalam beg! Habislah terpengap! Hesy! Budak ni! Tunggu, Acik ambilkan beg kertas!”

Entah kenapa setiap kali mendengar suara Asmi, hatinya tenang selalu. Menggamit rindu yang menggebu terhadap arwah ibunya.

“Aran, nah!”

Wajah diangkat sebaik dua botol air bertutup oren dan hitam terletak di hadapannya. “Er.. Cik..” Tidak tahu apa yang harus diucapkan. Serba salah.

“Satu kamu punya, satu Si Zaf punya. Nanti penat-penat, boleh minum,” ujar Asmi dalam senyuman sebelum dia kembali beredar ke belakang belum sempat lelaki itu mengucapkan terima kasih.

Yusran kembali tenung dua botol air di hadapannya. Terharu!

“Tak payah buat muka terharu sangat!” Zafiq yang muncul di ruang tamu itu, tersengih-sengih.

“Malu la dowh! Buat susah-susah maklang kau aje!” balas Yusran dalam serba salah.

“Tak ada apa yang nak malunya. Maklang aku memang macam tu. Dengan dia, kau takkan rasa kurang kasih sayang. Untung siapa-siapa yang jadi menantu dia,” Zafiq tarik senyum penuh makna. Sengaja mahu melihat reaksi sahabatnya itu.

Yusran hanya senyum senget. “Dah siap kan? Jomlah gerak!” Dia angkat punggung seraya mengilas jam di pergelangan. Sudah 7.30 malam. Perlawanan akan bermula jam 8 malam nanti.

“Kejap. Kau start enjin kereta dulu.” Zafiq hulur kunci kereta. “Aku panggil maklang kejap.” Dia beredar ke ruang dapur manakala Yusran ke luar rumah.

Zafiq yang ke dapur, bertembung dengan Sufiya yang baru keluar dari bilik. Sejak mereka tiba tadi, langsung gadis itu terperap di dalam bilik.

“Kau tak pergi lagi?” Tegur gadis itu.

“Nak pergilah ni!” Zafiq terus mendapatkan Asmi di ruang dapur manakala Sufiya ke ruang hadapan sebaik memastikan ketiadaan Yusran di ruang itu. Selamba dia melabuhkan duduk dan menyalakan televisyen.

“Ehem..”

Dua kali Yusran berdeham, memberi isyarat dia kembali ke ruang itu sebaik ternampak kelibat Sufiya.

Sufiya pula langsung tidak berkutik biarpun hati dilanda debar. Dia mula terasa menyesal kerana keluar ke situ tadi.

“Er.. Pia..” Yusran tercari-cari ayat untuk berbual setelah yakin tidak akan ada sepatah kata yang akan keluar dari bibir gadis itu.

Nafas dihela panjang apabila tiada tindak balas. Jelas kehadirannya tidak dikehendaki.

“Apa salah aku, Pia? Kenapa kau langsung tak nak cakap dengan aku? Mesej aku kau tak pernah balas. Call aku, kau tak sudi angkat.” Keluh Yusran tertahan.

Sufiya berusaha beriak tenang sungguhpun kata-kata itu jelas di pendengarannya.

“Pia, aku cakap dengan kau ni!” Yusran sedikit membentak seraya menghenyakkan tubuh di sofa bertentangan. Kesabarannya sedikit tercabar dengan kebisuan gadis itu.

Sufiya capai alat kawalan jauh. Butang merah terus ditekan sebelum bingkas. Berkira-kira untuk masuk semula ke bilik. Langkah yang melewati Yusran terhenti apabila terasa lengannya dipegang kejap.

“Apa dosa yang aku dah buat, sampai kau langsung tak nak cakap dengan aku?” ucap Yusran tertahan.

“Aku tak ada apa nak cakap dengan kau!” gumam Sufiya seraya merentap kembali lengannya dan ingin segera berlalu.

Yusran tarik nafas dalam-dalam. “Aku suka kau tahu tak, Pia!”

Kata-kata yang baru sahaja menujah ruang pendengaran, menyebabkan langkah Sufiya sekali lagi mati.

Zafiq dan Asmi yang kebetulan tiba di ruang itu, turut sama terhenti. Tergamam dengan apa yang baru sahaja mereka dengari.

“Aku dah lama suka kau! Dari hari pendaftaran dekat U lagi, sampai ke hari ni! Tolong jangan buat aku macam tak wujud, Pia..” Luah Yusran tidak lagi tertahan tanpa menghiraukan kewujudan Asmi dan Zafiq di situ. Hilang rasa malu hanya kerana kesabaran yang tercalar.

Sufiya kemam bibir kuat. Hati bergetar hebat. Marah, malu dan benci bergabung menjadi satu menyebabkan dada sedikit berombak.

“Bagi aku peluang, Pia..,” lanjut Yusran menyebabkan gadis itu terus berpaling. Renungan tajam terlempar dari wajah gadis itu.

“Peluang tak pernah ada untuk kau, Aran. Takkan ada!” Tekan Sufiya seraya terus berlalu bersama pelupuk yang hangat. Teresak-esak dia menangis sendirian di bilik. Entah kenapa. Namun, luahan Yusran sebentar tadi benar-benar tidak mampu diterima.

Sementara Yusran yang ditinggalkan di ruang tamu, terus hempas nafas berat. Wajahnya mengeruh.

“Ran..” Zafiq mendekat. Jatuh simpati melihat sahabatnya itu.

Asmi yang masih turut sama ada di situ, hanya mampu menggeleng bersama helaan panjang. Tidak tahu apa yang harus diucapkan apabila melibatkan soal hati. Semuanya terpulang kepada Sufiya dalam membuat pilihan demi masa depan. Apa yang pasti, antara Izhar dan Yusran, kedua-duanya berjaya memikat hati tuanya untuk dijadikan calon menantu.