Aug 31, 2014

BMJM_bab 29_edited version


Sepi. Terasa seakan-akan dunianya terhenti seketika saat wajah yang dirindu meniti ruang mata sebaik pintu utama terbuka. Lidah kelu menahan rasa.

“Er… Abang?” Panggil Siti Shafura serba salah apabila melihat Eshaq Hakimi kaku di hadapannya. “Abang..” Disentuh pipi Eshaq Hakimi menyebabkan lelaki itu tersentak.

Eshaq Hakimi kembali dari lamunan. Helaan berat terlepas sebelum dia terus berlalu memanjat tangga apabila perasan bibir gadis itu bergerak-gerak seperti ingin meluahkan sesuatu.

Siti Shafura pula, terkulat-kulat di situ sendirian.

Setibanya Eshaq Hakimi di bilik, dia terus mengeluarkan beg pakaian dari dalam almari. Beberapa helai kemeja dan baju-t turut sama dikeluarkan dan dihamparkan ke tengah katil.

“Abang… Kemas-kemas baju ni nak pergi mana?” Muncul Suzila yang berdiri di muka pintu. Dia yang baru keluar dari bilik untuk turun ke bawah menemani Siti Shafura, ternampak pintu bilik abangnya terbuka menyebabkan dia terus ke situ.

“Balik rumah.” Jawab Eshaq Hakimi ringkas. Dia masih mengeluarkan baju-baju dari dalam almari dan terus disumbatkan ke dalam beg tanpa melipatnya terlebih dahulu. Agak tergesa-gesa.

“Balik rumah? Balik rumah mana?”

“Takkan aku nak balik rumah Ikmal pulak.” Balas Eshaq Hakimi sedikit dingin.

“Abang, kan Siti baru sampai petang tadi. Kenapa abang nak balik kondo pulak.” Suzila merapatkan sedikit daun pintu. Suaranya agak terkawal. Risau mengejutkan papa dan mamanya yang mungkin sudah lena.

So?” Sinis Eshaq Hakimi bertanya.

“Kenapa abang ni? Siti datang sebab nak jumpa abang aje tahu tak?” Suzila mula tidak puas hati. Dia terus mendekati abangnya yang duduk di birai katil sedang mengemaskan baju-baju yang masih belum masuk ke dalam beg.

Sepi. Eshaq Hakimi tidak membalas. Langsung tidak diendahkan kata-kata adiknya walaupun hatinya saat itu bergetar hebat. Rasa terkejut belum lagi hilang saat bertemu dengan isterinya di bawah tadi. Tidak menyangka Siti Shafura tiba lebih awal dari waktu yang dijanjikan. Namun belum sempat gadis itu menuturkan kata, dia terus melangkah memanjat tangga.

“Abang!” Suzila separuh menjerit seraya merampas baju yang ada pada tangan Eshaq Hakimi. Geram kerana abangnya itu seperti langsung tidak berperasaan dengan apa yang diperkatakan.

“Kau tu yang kenapa! Kau keluar dari bilik aku sekarang!” Balas Eshaq Hakimi kasar. Dia mula naik angin. Baju yang masih ada pada tangan Suzila direntap kembali. Terasa darah panasnya naik ke kepala.

Saat itu jugalah pintu bilik terkuak dari luar. Siti Shafura muncul di muka pintu yang terbuka.

Suzila pula terus sahaja merapati Siti Shafura. Masam mencuka wajahnya dimarahi Eshaq Hakimi.

“Kenapa Suzy?” Tanya Siti Shafura lembut. Kebetulan dia naik ke atas rumah itu untuk bertemu dengan suaminya. Terdengar suara Eshaq Hakimi yang sedikit tinggi memarahi sahabatnya itu.

“Awak tanyalah suami awak yang gila ni!” Bentak Suzila sebelum terus berlalu. Geram dengan perangai abangnya yang langsung tidak menghiraukan perasaan orang lain apabila bercakap.

Eshaq Hakimi cuba mengawal perasaan. Sedaya upaya berlagak tenang walaupun terasa dadanya mahu pecah apabila detak jantungnya tidak lagi sekata.

Siti Shafura menarik nafas dalam-dalam. Mata dihalakan ke wajah Eshaq Hakimi yang sibuk mengemaskan baju ke dalam beg. Dilihatnya banyak benar baju yang disumbat masuk tanpa dilipat. Dia yang tidak sampai hati melihat suaminya seperti terkial-kial memasukkan baju dengan sebelah tangan, terus merapatkan pintu bilik sebelum merapati birai katil. Tahu tangan kiri lelaki itu masih belum cukup sembuh walaupun balutannya sudah dibuka. Dia memberanikan diri menarik lembut baju yang masih ada dalam pegangan Eshaq Hakimi. Senyuman manis dilemparkan walaupun hatinya saat itu sudah pun menangis terlebih dahulu.

Keadaan Eshaq Hakimi yang sudah mampu berjalan sendiri walaupun menggunakan tongkat membuatkan hatinya cukup tersentuh. Lebih baik dari sebelum ini kerana lelaki itu sudah mampu untuk bekerja semula. Cuma kedinginan wajah itu sahaja masih seperti selalu.

“Apa kau nak buat ni?” Tanya Eshaq Hakimi dengan wajah yang tegang.

Sehelai baju-t yang sedang dipegang tidak dilepaskan. Bila-bila masa sahaja amarahnya boleh terhambur. Tetapi cuba ditahan memandangkan wajah lembut itu berjaya mengusik hati lelakinya seperti selalu.

“Siti tolong abang..” jawab Siti Shafura lembut seraya menarik baju yang ada pada tangan lelaki itu.

Eshaq Hakimi merengus sebelum terus beredar ke balkoni. Tapak tangan meraup wajahnya sekali diiringi helaan berat. Langit yang gelap gelita tanpa sebarang cahaya itu dipandang kosong. Cuba dibuang jauh rasa sakit hati yang terkepung satu hari itu dek perkara-perkara yang tidak dijangka. Nafas yang terluah di bibirnya kedengaran amat berat sekali.

Siti Shafura yang sudah mengeluarkan semula baju-baju suaminya dari dalam beg, sesekali memandang ke arah belakang tubuh Eshaq Hakimi yang sedang mendongak ke langit. Sukar mahu dibaca keadaan suaminya saat itu. Apa yang dia tahu, Eshaq Hakimi tidak dalam keadaan baik. Sebaik tiba tadi, wajah itu begitu kusut. Satu persatu pakaian lelaki itu dilipat kemas agar muat semuanya ke dalam beg.

Sementara Eshaq Hakimi yang masih di balkoni diam seribu bahasa. Langsung tidak berpaling. Entah kenapa dia tiba-tiba membuat keputusan untuk pulang ke rumahnya lewat malam begitu sebaik gadis itu yang menyambutnya tadi. Sebelah tangan melurut rambutnya yang sudah kusut.

“Abang..” Suara Siti Shafura lembut menyapa. Semua pakaian suaminya sudah pun siap dikemaskan. Hatinya kini dijentik debar.

Eshaq Hakimi terus-terusan menyepikan diri. Wajah juga tidak dipalingkan walaupun sedar Siti Shafura sudah berdiri di sisinya.

“Abang..” Siti Shafura merenung lembut sisi wajah lelaki yang masih beriak dingin itu. Dia memberanikan mencapai tangan lelaki itu menyebabkan Eshaq Hakimi menoleh. Sepasang mata yang mula berkaca-kaca itu dipandang.

“Siti mintak maaf kalau abang tak senang Siti datang sini..” ucap Siti Shafura lirih sebaik mengucup belakang tangan lelaki itu. Sedar akan satu kesilapan yang dilakukan. Dia tidak meminta izin dengan lelaki itu terlebih dahulu untuk datang walaupun keluarga mentuanya mengalu-alukan kedatangannya. Namun, Eshaq Hakimi lebih berhak mengetahui akan segala-galanya terlebih dahulu.

Eshaq Hakimi tidak menjawab. Hanya keluhan sahaja yang terlepas dari bibirnya. Hatinya tersentuh melihat wajah keruh di sisinya itu. Bohong andai dia menyatakan ketidaksenangan kehadiran gadis itu. Wajah yang sukar dilupakan apabila kian kerap menghiasi tidur malamnya sejak hubungan mereka halal di sisi agama.

Mata segera dilarikan dari terus menerus menatap wajah yang dirindu itu. Hanya tangannya yang masih dibiarkan tenggelam dalam ramasan lembut jemari halus isterinya. Hati kian terbujuk daripada perasaan marah yang berbuku sepanjang hari itu.

“Siti mintak maaf kalau Siti ada buat salah dengan abang.” ucap Siti Shafura perlahan. Air mata yang sudah bertakung cuba ditahan daripada jatuh. Jemari kasar yang masih erat dalam genggaman di elus lembut.

Dalam hati, sempat dititipkan segala doa agar Eshaq Hakimi berlembut hati. Dan dia yakin lelaki itu akan tetap berubah suatu hari nanti. Tambahan pula apabila dia terpandangkan beberapa buah buku agama di meja kecil sisi katil tadi.

Eshaq Hakimi diam lagi. Masih mengawal segala rasa yang hadir.

“Kalau abang tak suka Siti datang sini, esok Siti balik rumah..” Siti Shafura tidak jadi meneruskan kata apabila lelaki itu berpaling.

Eshaq Hakimi merenung wajah lembut di sisinya dalam-dalam. Keluhan panjang terlepas lagi seraya menarik tangannya sebelum dia kembali membuang pandang ke hadapan. Dalam kepalanya sudah terbayang-bayang akan wajah Izzat Fakhri serta lelaki lain yang sentiasa ada di sekeliling isterinya itu. Terasa sesak nafasnya apabila membandingkan dirinya yang serba kekurangan.

“Kau datang naik apa tadi?” Soalnya tidak bernada. Tercari-cari rentak agar gadis itu tidak terus berwajah keruh. Cuba melupakan apa sahaja yang berlaku sebentar tadi.

“Er.. Abang Izzat hantar.” jawab Siti Shafura jujur.

Eshaq Hakimi menoleh lagi. Mudah sahaja hatinya terusik jika ada nama lelaki lain meniti bibir lelaki itu. Tubuh terus dipusingkan untuk masuk ke dalam bilik semula. Terasa gagal mengawal perasaannya sendiri. Baru setapak dia melangkah, lengannya disambar.

“Abang jangan salah faham. Tadi Nana pun ada sekali. Bukan Abang Izzat sorang yang hantar Siti.” Jelas Siti Shafura lanjut apabila perasan wajah Eshaq Hakimi menegang kembali. Percaya jawapannya tadi mungkin memberi tanggapan yang lain pada suaminya.

“Aku tak tanya pun.” Balas Eshaq Hakimi selamba sebelum terus berlalu.

Siti Shafura menghela nafas panjang. Istighfar meniti bibirnya berulang kali. Dipupuk sabarnya lagi. Kaki diatur menuruti langkah suaminya.

“Tak boleh ke, kalau abang tak balik malam ni?” Lembut dia bertanya sekadar mencuba. Dia masih mahu Eshaq Hakimi berlamaan di situ. Rindu yang ditanggung selama dua minggu itu belum lagi terhapus.

“Kenapa? Kau rindu nak tidur dengan aku ke?” Eshaq Hakimi sengaja mahu memancing reaksi gadis itu walaupun sebenarnya dia sendiri menanggung rasa yang sama. Namun dia yakin hal itu tidak mungkin akan berlaku.

Siti Shafura sedikit tertunduk. Tidak semena-mena wajah terasa hangat.

“Siti Shafura Mohd Zaini, aku cakap dengan kau ni?” Eshaq Hakimi menolak sedikit hujung dagu gadis itu.

Renungan berpadu. Direnung dalam-dalam wajah di hadapannya itu. Cuba mencari butir keikhlasan yang mampu meredakan bahang di hati.

“Kalau diberi peluang, Siti nak selalu ada di sisi abang..” Luah Siti Shafura seikhlas hati hingga tubir matanya terasa hangat.

Eshaq Hakimi mengecilkan mata. “Boleh percaya ke? Bukan ada ramai lelaki yang lagi bagus-bagus dari aku ke, dekat sekeliling kau? Siapa doktor tu.., erm, Qayyum. Kalau tak Qayyum, cousin kau tu. Kalau tak cousin kau, anak Pak Teh yang imam muda kampung kau tu hmm? Siapalah aku kalau nak dibandingkan dengan diaorang tu. Semua ambil berat pasal kau. Tak macam aku ni..” Dia sengaja menduga pula.

Siti Shafura menggeleng perlahan. Butir jernih yang hampir jatuh segera diseka sebelum tubuh kekar yang sedikit susut itu terus didakap erat. “Siti tak nak orang lain. Siti ada abang aje. Abang yang pertama dan yang terakhir untuk Siti. Siti dah tak ada orang lain abang..” Ucapnya lirih dengan air mata yang tidak mampu lagi ditahan-tahan. Sukar untuk dia menidakkan perasaan indah yang menghuni hati sejak akhir-akhir itu. Dia reda akan segala kekurangan yang ada kerana dia sendiri tidak sempurna mana.

Eshaq Hakimi pula terus terkedu. Kaku. Esakan halus yang menampar gegendang telinga, begitu mengusik hati lelakinya. Kali ketiga Siti Shafura memeluknya erat begitu sambil menangis selepas apa yang berlaku di kampung.

“Abang..” Siti Shafura melonggarkan pelukan sebaik tangisnya sedikit reda. Wajah Eshaq Hakimi dicari. “Bagi Siti peluang..” Rayunya penuh mengharap. “Siti tahu, Siti tak cukup baik untuk abang. Tapi percayalah, Siti akan cuba jadi yang terbaik selagi abang yang Dia pinjamkan untuk Siti dalam dunia ni..” Cukup tulus hingga Eshaq Hakimi menahan sebak sendiri.

Wajah yang sudah lembap itu direnung tanpa berkelip. Kata-kata gadis itu begitu menusuk hingga ke dasar hati menyebabkan ruang nafasnya terasa sempit.

“Abang.. please..”

Tanpa sebarang kata, tubuh Siti Shafura ditarik dalam pelukan hingga terdengar kembali esakan halus di dadanya. Dia tercari-cari ayat yang mampu menenteramkan gadis itu kembali.

“Sudahlah tu. Tak payahlah menangis sangat. Aku bukan buat cerita sedih.” Ujarnya seraya meleraikan pelukan. “Lap muka tu. Nanti Suzy ingat aku dera kau pulak. Tak pasal-pasal dia kata aku sewel. Tadi dah la dapat gila dari dia.” Sapu tangan yang dikeluarkan dari saku, dihulurkan sebelum dia bergerak ke pintu.

“Abang nak pergi mana?” Siti Shafura sudah kembali tenang.

“Aku nak balik kondo.” Jawab Eshaq Hakimi sebelum terus berlalu. Namun langkahnya mati apabila lengannya dipaut.

“Abang makanlah dulu, sebelum keluar. Semua Siti dah siapkan tadi.” Kata Siti Shafura sebelum terus mencapai beg pakaian dari tangan suaminya.

Eshaq Hakimi tidak membalas. Sebaliknya terus sahaja dia mengatur langkah keluar. Memang perutnya saat itu sedang menyanyi minta diisi. Satu hari itu belum ada sebiji nasi yang masuk ke dalam perut. Semua disebabkan emosinya yang terganggu sepanjang hari itu hanya kerana dua orang wanita yang amat menjengkelkan hati.

Sebaik tiba di bawah, Siti Shafura terus meletakkan beg yang dibawa di tepi tangga sebelum terus berlalu ke ruang dapur. Semua makanan sudah siap terhidang, ketika lelaki itu terus naik ke bilik tadi.

Eshaq Hakimi mengambil tempat di salah satu kerusi bulat yang ada. Melihat makanan yang terhidang sudah cukup membuatkan seleranya terbuka. Ada makanan kegemarannya di situ.

Siti Shafura pula terus membancuh air kegemaran lelaki itu sebelum turut melabuhkan duduk.

“Air suam.” Kata Eshaq Hakimi sebelum dia mula menyuap dan gadis itu hanya akur. Segelas air suam diletakkan di sisi.

Sepi. Eshaq Hakimi leka menikmati makanan yang terhidang.

 “Er.. abang..” Suara Siti Shafura memecah kesunyian.

“Hm..” Itu sahaja yang kedengaran.

“Erm… Abang tak suka ke Siti balik sini? Kalau tak suka, Siti tak..”

Eshaq Hakimi berhenti menyuap. Wajah diangkat menyebabkan Siti Shafura tidak jadi meneruskan kata. Renungan mereka berpadu seketika sebelum Eshaq Hakimi sambung menyuap nasi. “Aku ada aku cakap apa-apa ke?” Katanya tidak bernada.

Siti Shafura menggeleng perlahan.

Eshaq Hakimi mengangkat wajahnya lagi. Wajah lembut itu dipandang lagi sebelum mengangkat gelas air suam yang tersedia. Disisip perlahan.

“Lain kali nak balik, bagi tahu aku dulu. Tapi, aku tak nak kau balik sini. Balik kondo.” Dia membuat keputusan. Tegas demi kerahsiaan yang dijaga. Dia tidak mahu mama dan papanya syak yang bukan-bukan nanti.

“Er.. tapi..”

“Seorang isteri tidak boleh ingkar kata-kata suaminya kan?” Eshaq Hakimi mencelah dengan ayat formal. Mengulangi ayat yang dibaca dari sebuah buku rumah tangga yang diambil dari bilik adiknya tanpa pengetahuan gadis itu.

Siti Shafura tidak mampu menjawab. Akur.

“Erm.. kau pergi sekolah naik apa?” Soal Eshaq Hakimi lagi apabila teringat yang isterinya itu akan mula menjadi guru ganti minggu hadapan.

“Er… Tumpang Abang Asyriff.” Jawab Siti Shafura jujur. Perkara itu ada dibincangkan bersama Pak Teh dan Mak Teh sebelum ini. Kedua-dua orang tua itu yang mencadangkan agar dia pergi dan balik dari sekolah bersama Asyriff memandangkan lelaki itu turut bertugas di sekolah yang sama.

Mendengar sebaris nama itu membuatkan Eshaq Hakimi hampir tersedak. ‘Tadi Izzat, sekarang Asyriff.’ Rungut hatinya. Rasa tercabar dengan kewujudan dua lelaki dalam hidup isterinya itu. Gelas air suam diteguk laju. Cuba membuang rasa sakit hatinya yang datang kembali. “Kau bawak balik ajelah kereta aku nanti.” Usulnya tanpa berfikir panjang.

“Hah?”

“Aku cakap, kau bawak balik kereta aku nanti..” Ulang Eshaq Hakimi sekali lagi. Tajam matanya menikam ke wajah Siti Shafura yang berkerut.

“Er… Nanti kalau mama dengan papa tanya macam mana..” Balas Siti Shafura takut-takut. Kurang pasti dengan arahan suaminya.

Eshaq Hakimi melepaskan nafas berat. Terlupa pula akan hal itu. “Nanti aku carikan kereta. Sementara ni, kau naik ajelah dengan dia.” Putusnya kemudian bersama keluhan. Terpaksa merelakan Siti Shafura pergi dan balik sekolah bersama lelaki bernama Asyriff. Status lelaki yang masih bujang dan menyandang salah satu jawatan dalam masjid di kampung isterinya itu membuatkan dia benar-benar tidak senang.

“Er.. tapi..”

“Kau ni kan.. banyak betul tapi.” potong Eshaq Hakimi sedikit geram. Ada sahaja kata-katanya yang ingin disanggah.

“Er.. terima kasih..” Ucap Siti Shafura dengan segaris senyuman yang cuba diikhlaskan. Sebenarnya dia tidak mahu membebankan Eshaq Hakimi membelikan kereta buatnya. Tambahan pula mungkin hanya tiga bulan sahaja dia bertugas.

“Beg siapa tepi tangga tu?” Suara Tan Sri Kamil menegur membuatkan tangan Eshaq Hakimi yang baru sahaja ingin menambah lauk daging masak kicap terhenti. Wajah papanya yang sedang menghampiri dipandang sekilas. Liur yang ditelan mula terasa pahit.

Siti Shafura juga turut berpaling ke arah yang sama. “Er.. Papa nak minum ke? Siti boleh buatkan” Sapanya yang mula tidak senang duduk dengan kehadiran bapa mentuanya di situ. Tidak menyangka Tan Sri Kamil masih belum tidur.

“Erm.. boleh jugak. Buatkan papa susu.” Balas Tan Sri Kamil sambil memandang kedua-duanya bersilih ganti.

Siti Shafura terus bingkas. Serba tidak kena dengan renungan bapa mentuanya yang sudah melabuhkan duduk di hadapan suaminya.

“Erm.. Suzy mana?” Tan Sri Kamil bertanya dengan kerutan di wajah. Sedikit pelik kenapa Siti Shafura yang menemani anak sulungnya itu makan. Malahan terdengar kedua-duanya berbual. Cuma butiran perbualan kurang jelas di pendengarannya. Mata mengerling ke arah jam yang tergantung di ruang dapur kering itu. Hampir dua pagi.

“Dah tidur agaknya pa.” Jawab Eshaq Hakimi setenang mungkin. Wajah Tan Sri Kamil tidak mampu dipandang lama. Matanya hanya tekun memandang lauk-pauk yang terhidang.

“Tu, dengan beg baju tepi tangga tu, kamu nak ke mana dah lewat-lewat macam ni?” Tan Sri Kamil mengulangi soalan yang masih belum berjawab tadi.

 “Balik rumah pa.” Jawab Eshaq Hakimi seadanya. Wajahnya langsung tidak diangkat. Nasi yang disuap masuk ke dalam mulutnya itu mula terasa kesat kerana kehadiran papanya yang tidak dijangka.

“Kalau mama kamu tahu kamu nak balik kondo malam-malam ni, bising dia nanti Kimi..”

Eshaq Hakimi diam. Dia sendiri sudah masak dengan perangai mamanya yang tidak suka dia pulang lewat malam. Disebabkan itu jugalah dia lebih suka duduk sendiri.

“Kenapa papa tak tidur lagi?” Soalnya berbasa-basi apabila masing-masing hanya diam membisu.

“Papa tadi saja nak tunggu kamu balik.” Jawab Tan Sri Kamil. Sebenarnya dia tidak senang hati dengan keadaan Eshaq Hakimi yang kembali memandu hari itu. Risau andai ada perkara yang tidak diingini berlaku jika pulang lewat malam begitu.

“Pa.. air..” Siti Shafura yang kembali dengan segelas susu yang diminta tadi. “Er.., Siti naik dulu.” Tambahnya ingin meninggalkan dua beranak itu di situ. Tidak mahu mengganggu.

“Kamu duduk sini dulu Siti. Papa ada hal sikit nak cakap.” Arah Tan Sri Kamil membuatkan Eshaq Hakimi dan Siti Shafura berpandangan seketika. Terasa lain benar nada Tan Sri Kamil ketika itu. Tegas.

Siti Shafura kembali melabuhkan duduk di kerusinya tadi.

“Ada apa pa?” Tanya Eshaq Hakimi setenang mungkin. Mata sempat mengerling ke wajah Siti Shafura. Perasaan risau mula bertandang di hati.

Tan Sri Kamil memandang ke wajah anak sulungnya dan anak angkatnya bersilih ganti. Entah kenapa dia senang melihat andai kedua-duanya itu mempunyai ikatan yang sah. Tidak perlu ada rasa curiga muncul di hati apabila melihat mereka berdua-duaan di situ walaupun masih ada orang lain lagi di dalam rumah. Dia tidak mahu ada perkara-perkara yang tidak diingini berlaku tanpa pengetahuannya. Risau akan amanah yang diberi oleh Datuk Zaid untuk menjaga Siti Shafura seperti anaknya sendiri tidak tertunai.

Siti Shafura hanya mampu mengukir senyum nipis saat matanya berlaga dengan mata bapa mentuanya. Dia mula mengesyaki ada sesuatu yang amat penting ingin disampaikan oleh lelaki berusia itu. Mata dihalakan ke arah Eshaq Hakimi pula yang masih beriak selamba.

“Lain kali, papa tak nak tengok lagi kamu berdua-duaan macam ni walaupun ada orang lain dalam rumah. Macam-macam boleh jadi kalau dah duduk berdua.” Tan Sri Kamil memulakan kata. Tenang namun berbaur ketegasan.

“Ala pa.. Kalau jadi apa-apa pun, bukannya berdosa…” Jawab Eshaq Hakimi selamba. Namun hanya terluah di dalam hati. Tanpa sedar bibirnya mengukir senyum. Apa yang diperkatakan oleh papanya langsung tidak memberi kesan. Terasa lega apabila hal lain yang disampaikan oleh papanya. Bukan seperti yang dibayangkan.

“Kenapa kamu senyum-senyum? Ada yang kelakar ke?” Tegur Tan Sri Kamil serius membuatkan Eshaq Hakimi mematikan senyuman.

Siti Shafura menoleh ke arah Eshaq Hakimi. Seperti dapat meneka kenapa suaminya itu tersenyum.

“Tak adalah pa… Takkanlah Kimi nak buat benda tak senonoh dengan ‘adik sayang’ Kimi ni.” Bijak Eshaq Hakimi mencipta jawapan. Sesekali matanya ditalakan ke wajah insan yang sudah mengisi ruang hatinya itu.

“Er.. Insya-Allah tak pa.” Tambah Siti Shafura pula dengan senyuman kelat. Terasa bersalah dengan apa yang dilakukan. Terpaksa melibatkan diri dalam lakonan ciptaan Eshaq Hakimi.

“Papa ingatkan aje. Syaitan ni takkan berputus asa menggoda anak cucu Adam. Hmm.. sudah tu. Pergilah kamu naik.” Tan Sri Kamil yakin dengan diri Siti Shafura. Dia tahu gadis itu mampu menjaga diri dengan baik.

“Er.. ialah.. assalamualaikum.” Balas Siti Shafura sebelum bangun. Terpaksa menurut lagi arahan Tan Sri Kamil.

“Adik sayang!” Panggil Eshaq Hakimi membuatkan sebelah kakinya yang baru sahaja melepasi ambang pintu pemisah antara ruang dapur dan ruang makan, terhenti. Wajah dipalingkan.

“Tolong angkatkan beg tu letak dalam bilik abang sekali ya. Terima kasih.” Kata Eshaq Hakimi dengan sengihan lebar. Entah kenapa senang hatinya berkata demikian walaupun keadaan dirinya masih kurang selamat kerana terpaksa berhadapan dengan papanya saat itu.

Siti Shafura hanya mampu menggariskan senyuman pahit. Bukan berat melakukan apa yang disuruh. Tetapi dia sedikit pelik dengan Eshaq Hakimi yang berubah watak dalam sekelip mata. Tanpa menunggu lama, terus sahaja dia mengangkat semula beg pakaian yang dibawa tadi ke atas semula. Banyak perkara yang ingin dibualkan dengan lelaki itu lagi tetapi terpaksa dipendamkan dahulu kerana keadaan yang tidak mengizinkan.



.............
Maaf. tak jawab semua komen kalian. maaf! 

terima kasih atas doa kalian yang sudi mendoakan walaupun saya tak dapat pun lagi surat rasmi yang menyatakan BMJM ni terbit. Hukhuk. terima kasih banyak2 pada yang dah menyokong BMJM sebelum ni dan masih tak jemu menyokong. alhamdulillah. doakan impian jadi kenyataan. Merdekaa! :D